Hamzah Abdurrahman’s Birth Story

Assalamualaikum !

Hamzah’s little foot

Alhamdulillah, setelah hampir 4 tahun menanti akhirnya anak pertama kami lahir kedunia ini. Segala puji dan syukur hanyalah untuk Alloh yang telah memberiku kesempatan untuk merasakan menjadi Ibu. Memang proses persalinan tidaklah mudah, semua Ibu punya ceritanya masing-masing. Ada yang prosesnya singkat dan lancar, ada yang sulit dan penuh air mata. Semua sudah ditakdirkan berjalan sesuai kehendak-Nya. Yang terpenting adalah ibu dan anak selamat lahir ke dunia. Postingan ini lebih mirip rangkuman diary, lebih mudah buatku menceritakannya berdasarkan kronologi. Singkatnya, selamat membaca !

Senin, 1 Oktober 2018

Seperti yg udah ku ceritakan di postingan sebelumnya, kontrol di minggu ke-38 hasilnya bagus. Posisi kepala janin sudah masuk panggul, berat janin 2,9 kg, air ketuban cukup, dan aku dalam kondisi siap untuk melahirkan. Aku gak tau atas pertimbangan apa, dokter meresepkan obat “pelunak jalan lahir”. Yang aku iya-kan saja, tanpa tau maksudnya apa. Saat menebus obat, aku ditanyain sama apoteker-nya, apakah aku udah siap melahirkan besok. Karena obat itu semacam obat perangsang pembukaan. Jujur mental-ku masih belum siap karena banyak urusanku yg belum kelar. Aku maunya lahiran sesuai HPL aja tanggal 15 Oktober. Obat tetap ku tebus tanpa ada niat untuk meminum-nya.

Selasa, 2 Oktober 2018

Habis sholat Ashar aku ngerasain mules, rasanya kayak kontraksi palsu tapi gak sakit. Karena kontraksi palsu yg sebelumnya sakit banget, mules yang kali ini gak ada apa-apanya.

Setelah maghrib, mulesnya makin kuat seperti kram saat menstruasi. Dalam hati udah mulai khawatir, ini kontraksi palsu apa mau melahirkan.

Abis Isya, sambil nunggu suami yg lagi diluar aku main ke kamar adek iparku. Ngobrol-ngobrol, dan kubilang perutku mules. Adik ipar nelpon temannya yang kebetulan bidan. Temannya curiga, jangan-jangan udah bukaan 1. Tapi aku dengan sotoy-nya yakin belum bukaan, karena gak sakit. Serius !. Malamnya, ku masih bisa tidur enak, nyenyak.

Rabu, 3 Oktober 2018 (THE DAY)

Pukul 04.00 pagi

Aku terbangun karena berasa ada yg keluar, pas ku-cek ternyata darah. Barulah ku yakin, “Wah udah waktunya ini !”. Setelah subuh lapor ke Ibu Mertua, kasih tau udah ada tanda darah, sepertinya udah mau melahirkan nih. Ibu mertua langsung minta aku ke RS saat itu juga. Aku masih santai, belum terasa sakit, jadi buat apa cepat-cepat ke RS.

Pukul 08.30 pagi

Aku pergi ke RS tanpa bawa persiapan apapun. Hanya baju di badan dan tas kecil, nyantai abis. Karena dari yg kubaca-baca di pengalaman orang lain, dari pembukaan 1 ke 10 itu lama, bisa seharian. Jadi rencananya aku mau cek terus pulang lagi, gitu…
Masuk ke IGD, aku diminta baring dan di-cek udah pembukaan berapa.

“Bu, udah bukaan 3 ya tapi kantung air ketubannya belum pecah nih”, kata perawat-nya.
“Ok mba, saya udah boleh pulang ya…”, kataku.
“Nggak boleh bu, udah disini aja. Ini kemungkinan sore nanti ibu udah lahiran loh ”, jawab mba Perawat. Continue reading

Advertisements

Cerita Trimester Ketiga

Assalamualaikum…

I write this to remember the sweetness of my first pregnancy experience.

Memasuki trimester ketiga, stage terakhir dalam kehamilan tantangannya udah beda lagi ya. Mulai sering bolak-balik ke toilet, susah tidur di malam hari, hawa berasa panas terus dan mulai sakit punggung juga. Yang paling horor adalah munculnya stretchmark secara brutal di perutku. Padahal dari awal hamil ku udh rajin balurin perut pake minyak zaitun dan VCO, dan gak pernah digaruk juga (gak tau ya klo lg tidur, kan lg ga sadar). Sampe trimester kedua perut masih bagus, kok mendadak di trimester ketiga muncul dengan parahnya. Perutku kayak disambar petir, penuh dg garis merah-biru. Tanda perjuangan kata ibu-ibu diluar sana.

Yasudah, segala ketidaknyamanan selama hamil itu wajib disyukuri. Seperti yang aku yakini, apapun yang menimpa seorang mukmin itu baik. Rasa tidak nyaman dan sakit sekecil apapun kalo dilewati dengan ikhlas akan berbuah pahala.

Di bulan ke 7, minggu ke 30 kami kontrol lagi ke dokter. Posisi plasenta agak ke bawah tapi tidak bermasalah. Air ketuban bagus, panggul-ku masih bisa untuk melahirkan normal asal berat janin tidak lewat dari berat 2.7-2.8 kg, kondisi bayi pun Alhamdulillah bagus dan sehat. Dokter menyarankan untuk mengurangi konsumsi karbohidrat, perbanyak makan sayur dan buah. Cuman, masalahnya di trimester ketiga ini nafsu makanku meningkat gila-gilaan, dan kuingin makan segala yang manis-manis. Telat ngidamnya !

Meet my son !

Di bulan ke-8 ku alami yang namanya kontraksi palsu seharian. Sampe panik dan buru-buru ke bidan. Ya ternyata memang ga ada pembukaan siy. Rasanya kontraksi itu wow banget ya, sampe nangis. Waktu lagi nahan sakitnya, ku nelpon emak  minta dukungan moral kalo-kalo mendadak melahirkan. Pas dengar ku nangis-nangis yang ada aku dimarahin L. Katanya pantang nangis kalo melahirkan. Harus ikhlas, ditahan, jangan meraung, dan segala wejangan lainnya. Alhasil kupingku jadi panas dan kesal juga jadinya. Hahaha. Untungnya menjelang malam kontraksi-nya berakhir, dan aku bisa tidur nyenyak. Continue reading

Cerita Trimester Kedua

Assalamualaikum…

I write this to remember the sweetness of my first pregnancy experience.

Trimester kedua adalah masa-masa yg paling enjoyable banget buatku. Perut mulai membuncit dan membuatku kelihatan “hamil” beneran. Mual dan muntah tiap pagi menghilang, makan lebih enak, asam lambung dan heartburn mereda dengan sendirinya. Herannya aku tuh ga kayak orang hamil lain yang suka makan asem-asem. Aku pengennya makan berat, dan maunya yang manis-manis kayak kue-kue, es krim. Tapi ya gak aku turutin. Sesekali aja kalo udah bener-bener kepengen. Katanya klo sering makan es krim nanti bayinya besar. Susah lahirannya. Kalo untuk berat badanku jelas naik signifikan.

Kalau awalnya aku masih bertanya-tanya , “Beneran ga sih diperut ini ada bayinya ?”. Masuk usia 16 minggu aku udah bisa merasakan keberadaan si dedek. Gerakan-gerakannya udah mulai jelas terasa. At first, aku ga yakin dengan gerakan-gerakan halus yang terasa. Apakah itu angin bergejolak di perutku yang sering masuk angin, atau gerakan usus mencerna makanan. Semakin tambah minggu, gerakan itu makin jelas ritmenya, makin tegas, dan beda banget. Apalagi kalo aku abis makan, langsung deh si bayi bergerak aktif. Geli geli jadinya.

Waktu kontrol di minggu ke 20, ketahuan deh jenis kelamin si debay. InsyaAllah kalo ga berubah si dedek jenis kelaminnya cowok. Hihihi. Alhamdulillah, semoga menjadi anak yang sholeh, baik budi, baik hati, dan abang yang mengayomi adek-adeknya nanti. Aamiin. Sebenernya untuk urusan jenis kelamin aku dan suami ngerasa ga punya hak untuk milih. Kami serahkan pada Alloh aja, asalkan si dedek sehat dan sempurna itu udah cukup buatku. Pasa kontrol hasilnya bagus, ga ada lilitan tali pusar, air ketuban bagus, tapi dedek masih sungsang yang mana itu normal karena dia masih kecil dan air ketuban banyak. Jadi dedek masih bisa bergerak, berenang sesuka hati. Ga ada yang perlu dicemaskan.

Hello boy !!! Look at the chin, so sharp. MasyaAllah…

Masuk bulan ke 6, gerakan-gerakan halus yang awalnya cuma bisa kurasa sendiri, jadi semakin kuat. Kelihatan jelas. Suami ketawa-ketawa tiap kali ngeliat perutku berdenyut atau benjol kesana-sini kena tendangannya dedek. Duh, gemes banget ya Alloh.

Lucunya tiap kali suami pengen ikutan ngerasain tendangannya, si dedek malah ga mau gerak. Anteng banget. Udah dicolek-colek, di senterin, di ajak ngobrol tetep ga mau nendang. Tapi kalo aku yang ketuk-ketuk perutku, ku ajakin ngobrol langsung si bayi ngerespon dengan hebohnya. Bener-bener anak Ummi *uuuuuuu tayang tayang XD !.

Continue reading

Cerita Trimester Pertama

Assalamualaikum…

I write this to remember the sweetness of my first pregnancy experience.

Seperti yang pernah kuceritakan sebelumnya, tanda awal kehamilan yang kurasa adalah rasa nyeri yang hilang timbul di perut bawah. Rasanya hampir sama seperti mau period tapi lebih nyeri lagi dan berlangsung lama, sekitar dua mingguan. Jujur rasa nyeri-nya bikin aku parno… takut keguguran. Maklum ya hamil pertama kali jadi ketika tubuhku merasakan sakit dikit aja, aku langsung buru-buru browsing. Ya ternyata nyeri perut bawah dia awal kehamilan itu normal.

Aku jadi gampang ngantuk, dan cepat capek. Gejala ngantuk dan mudah capek mulai kurasakan sebelum aku positif hamil. Aku sampe ketiduran di tempat kerja saking capeknya, gak bisa dilawan. Aku sih udah pasrah kalo bakal ditegur Manager karena ga profesional. Pulang kerja, aku tepar dan langsung tidur. Kerjaan rumah aku kerjain sebisaku. Untung suamiku ga yang tipe nuntut rumah selalu bersih, ataupun makanan selalu tersedia. Dia maklumin aja waktu itu.

Mendadak nafsu makanku jadi luar biasa buas, ini juga dimulai sebelum aku positif. Waktu itu aku merasa kesehatanku oke banget, nggak ada rasa pusing, ataupun mual. Normal aja. Segala aku makan. Pokoknya aku makan terus, makan terus. Kadang jam 11 malam aku minta suamiku beliin sate, bakso, martabak mesir, dan segala makanan berat lainnya.

Ada kejadian yang bikin aku was-was waktu itu, kejadiannya malam sebelum aku test kehamilan. Aku udah lama pengen nyobain makan aneka macam kerang rebus cocol. Kebetulan yang punya kakak kelasku waktu SMP dulu. Jadi sekalian makan, dan mendukung usaha-nya belio, pikirku. Malam itu aku dan suamiku makan kerang banyak banget, hampir sekilo. Segala macam kerang yang bentuknya aneh-aneh aku cobain.

Habis makan aku ngobrol sebentar dg seniorku itu. Basa-basi. Sampailah obrolan kami ke pembahasan masalah “udah punya anak, belum ?”. Terus, belio cerita kalo makan kerang bagus untuk ihktiar punya baby, apalagi buat laki-laki, proteinnya yang tinggi bisa bikin sperma jadi bagus. Tapi, kalo sudah hamil ga boleh makan kerang. Kandungan merkuri-nya tinggi ga bagus buat perkembangan janin. Kami manggut-manggut aja, mendengarkan dg khusyuk.

Keesokan paginya itulah… aku bangun pagi dg keadaan perut bawahku nyeri berasa mau period, tapi pas cek kalender aku ternyata udah telat 4 hari. Begitu test urin dan terlihat dua garis barulah aku kayak orang linglung, ga percaya. Setelah pulang dari bidan untu memastikan kehamilan, aku nangis-nangis. Campuran antar bahagia dan nyesal karena aku makan kerang banyak bangetttt !!!. Aku takut janinku kenapa-kenapa. mana kata bidan, disuruh cek lagi setelah 4 minggu untuk memastikan kandunganku berkembang atau tidaknya.

Penantian selama 4 minggu untuk jadwal cek berikutnya berasa lama dan menyiksa. Untuk menenangkan jiwa, paling bener adalah banyakin berdoa dan pasrah kepada Allah aja deh. Dari situ memang dapat kekuatan untuk berpikir positif dan apapun hasilnya, itulah yg terbaik menurut Allah.

Alhamdulillah, di kontrol pertama usia 8 minggu… aku dengar suara detak jantung si calon debay. Which is semuanya baik-baik aja. Menitik juga air mataku mendengar suara detak jantung calon anakku. Masya Allah Tabarakallah. It still feels amazing for me.

Masya Allah Tabarakallah, you’re so tiny…

Continue reading

Sebuah Kebahagiaan Baru

Assalamualaikum !

Pagi itu tanggal 11 Februari 2018, aku bangun pagi seperti biasa. Dengan perasaan kurang nyaman diperut bagian bawah seperti tanda-tanda bakal datang period. Lebih intens, dan lebih nyeri, sampai-sampai saya bergumam dalam hati “Kalo si bulan mau datang, ya datang aja, jangan nyakitin tuannya begini dong !”.

Sambil baring-baring, iseng aku cek aplikasi jadwal menstruasi dari smartphone. Fix aku udah telat period 4 hari, pantes nyeri begini. Tapi kok nyeri-nya beda. Tiba-tiba dorongan untuk ngecek besar sekali.  Aku ambil testpack kehamilan yang selalu aku stok. Then, I did my bussiness, mencoba peruntunganku dg si testpack. Gak ada perasaan yang gimana-gimana pas mau ngecek, sekedar menuntaskan penasaran aja. Jujur, aku takut kecewa… karena selama 3 tahun lebih hasilnya selalu negatif, even aku udah telat period selama 2 minggu. Continue reading

Candi Muara Takus – Peninggalan Kerajaan Sriwijaya di Riau

Assalamualaikum !

Dirgahayu Republik Indonesia yang ke-72. Jayalah Indonesiaku !

Panorama Candi Tua dan Stupa Mahligai di Kompleks Candi Muara Takus

Berhubung sedang perayaan Hari Kemerdekaan, saya jadi ingin sharing perjalanan wisata sejarah lokal. Ketika kita ngomongin tentang Provinsi Riau yang suku mayoritas-nya adalah Melayu, maka apa yg pertama kali muncul dalam fikiran ?. Apakah logat bicara-nya yang mendayu-dayu ? Kulinernya yang kuat dengan rasa pedas dan asam ? Gadis-gadis manis santun berbaju kurung ? Atau nuansa Islami-nya yang kuat ?.

Sebagai keturunan Jawa yang tumbuh besar di Riau tanah Melayu, yang paling saya rasakan dalam kehidupan sehari-hari adalah nilai-nilai Islam yang masih dipegang teguh disini. Sehingga, saya waktu kecil tidak menyangka kalau di tanah Melayu ini ada situs sejarah penginggalan nenek moyang berupa Candi Budha Muara Takus. Mungkin, efek kalo belajar Sejarah bawaannya ngantuk melulu.

Bareng Ibu mertua dan adik iparku.

Sedikit flashback, di masa lalu masyarakat kawasan Asia Tenggara termasuk Nusantara (Indonesia) telah memiliki peradaban yang tinggi sebelum kedatangan Islam. Bangsa Indonesia dalam sejarahnya telah mengenal tulisan yang diajarkan oleh para penyebar agama Hindu dan Budha, pengaruh ini telah berlangsung cukup lama, mungkin sejak abad ke-6 atau ke-7 M sampai abad ke-14 dan ke-15 M. Bukti dari pengaruh agama Hindu dan Budha bagi masyarakat Indonesia dapat dilihat dari banyaknya bangunan-bangunan suci untuk peribadatan, seperti candi-candi, ukiran, dan sebagainya. Dan, Candi Muara Takus adalah salah satu dari peninggalan agama Budha yang masih terpelihara dengan baik di tanah Melayu.

Sudah lama saya ingin mengunjungi Candi Muara Takus, tapi ga pernah terwujud karena memang ga ada kesempatan mengunjunginya. Orangtua saya pun selalu bilang lokasinya jauuuh sekali. Dan, pucuk dicinta ulam pun tiba (asik!) sebelum memasuki bulan Ramadhan kemarin, Ibu dan papa mertua mengajak jalan-jalan akhir pekan mengunjungi satu-satunya Candi Budha yang tersisa di Bumi Melayu. Yeayyy !.

Ada yang kegirangan gara-gara kesampaian main di Candi !

Situs Candi Muara Takus terletak di desa Muara Takus, Kecamatan XIII Koto, Kabupaten Kampar, Riau, Indonesia. Situs ini berjarak kurang lebih 135 kilometer dari Kota Pekanbaru. Butuh waktu sekitar 4 jam untuk sampai ke lokasi Candi. Perjalanan ke Kampar sih nyaman-nyaman aja, karena kondisi jalan yang bagus. Memasuki Gapura masuk kawasan Muara Takus di simpang tiga Batu Bersurat ada beberapa bagian jalan yang rusak, otomatis memperlambat laju kendaraan. Tidak ada petunjuk jalan ataupun tanda-tanda didaerah itu ada tempat wisata, karena dikanan-kiri jalan hanyalah hutan dan semak belukar. Berbekal info dari adaik ipar yang sudah pernah berkunjung sebelumnya, kami akhirnya sampai juga walau sempat kebingungan di jalan.

Ohya, tidak ada kendaraan umum yang beroperasi di sekitar simpang Batu Bersurat menuju areal Candi Muara Takus, yang artinya wisatawan dari daerah lain memang harus menyewa kendaraan untuk menuju ke lokasi Candi. Kecuali, memang suka petualang ala ala backpacker yang kuat jalan kaki di udara puaaanasss bin lembab, dan ga masalah numpang-numpang kendaraan (biasanya truk) yg lewat. Continue reading