After a long hiatus

Assalamu’alaikum, Ola…

Selamat Ramadhan.

Sekarang di hapeku pukul 2.12 am. Abis nidurkan anakku yg bolak balik kebangun dan nangis-nangis. Mataku masih ON bgt efek minum teh tarik sepertinya. Harusnya aku segera tidur. karena besok bakal jadi hari yang panjang. Tapi jari ini kangen nulis-nulis. Whatever it is… Tepatnya disini. I miss nge-blog. Yang udh lama bgt kutinggalkan, tak kusentuh. Walau ya sesekali ada jugalah mampir, baca postingan manteman narablog yg ku follow.

Yaudahlah, mumpung hening mari kita nulis. Kalo besok pusing karena kurang tidur, ya bikin kopi dong.

Tadinya aku mau ngeblog lewat PC, tapi pas hidupin PCku yg udh uzur di kegelapan kamar. Iya nulisnya sambil gelap-gelapan. Kalo idupin lampu takutnya anakku bangun lagi. Ealah dalah, PC-nya super lelet, efek berbulan-bulan ga pernah dinyalain kali ya. Ada kali 10 menitan ditungguin loadingnya. Pas klik firefox malah blue screen. Ih kzl.

Yaudah deh nulis pake wp android ajaaaa.

Where I have to start ya ?

Let me tell about my baby, Hamzah already 7 month. He grows so well, MasyaAllah. I love him to the bits. Ya iyalah. Hamzah lagi lucu-lucunya, lagi suka ngoceh-ngoceh dan nyengir, nunjukin deretan gusi pinknya yg selalu basah. Gemes bgt tau. Aku paling suka endus-endus aroma mulutnya yg mbleweh ituuu. Wangiii. Padahal ga pernah sikat gigi.

Hamzah udah bisa merangkak, tapi malesan. Mesti dipancing pake mainan. Haha. Sukanya merambat, cari pegangan untuk berdiri. Kalo udh berdiri suka lepas tangan, gaya amat. Abis itu jatuh keduduk.

Lg suka tepuk tangan. Ngerengek manja kalo minta digendong.

Makin pinter udh ngerti kalo dimarahin. Hihi. Akunya aja yg galak (jujur). Anak bayi udh bisa romantis ya. Dia lg suka nyentuh wajahku, dielus-elus, kadang ditabok juga sih. Gapapa aku rela.

Hamzah, dia bikin hidupku jadi banyak macam ragamnya. Banyakan pelajaran dan bahagianya sih.

Hamzah yang bikin aku literally begadang tiap harinya. Paling cepat dia tidur jam 12 lewat. Pernah baru bisa tidur jam 9 pagi. Sampe kami berdua akhirnya tepar, teler…

Kenapa yaaa ? Padahal aku udah menerapkan bedtime routine. Lampu diredupkan, AC dibuat nyaman, baju dan popok diganti, dielus, dikelonin, digendong… Tetep aja klo mau tidur malam, HARUS pake drama nangis sekuatnya kayak HALILINTAR. Klo nangisnya bentar sih gpp, ini bisa setengah jam. Satu jam kalo dia lg bener-bener ga mau tidur. Suaranya itu loooh ber-API. Bikin hati dan telinga kontan panas. Tp ya gimana, namanya juga anak bayi, mana ngerti jaga perasaan orang lain kan. Maunya dia aja yg dimengerti.

Hamzah, kebetulan cucu pertama di keluargaku, dan dikeluarga suamiku. Jelas, dia jadi primadona. Semua sayang dia. Semua berlomba mencurahkan cinta untuknya.

Berhubung aku tinggal berjauhan dg keluarga. Beberapa bulan sekali aku berkunjung dan nginap ke rumah orang tuaku. Momen nidurkan Hamzah dimalam hari bisa bikin perang antara aku dan ortuku.

Aku tau, emakku sayang bgt sama Hamzah. Ga tega dengar Hamzah nangis pilu kayak disiksa klo mau tidur. Emak pengen cucunya tenang, bobo enak. Dan, dimata emak aku selalu salah. Masa aku bisa nyantai, ngeliat anak nangis, ga buru-buru nolongin anak yang nangis parah gitu. Mulailah emak melempar omelan yg bikin aku terpojok dan naik spaneng.

“Duh ga kuat sama suaranya, kasian lo… Disusuin lah. Nyusuinnya jgn tiduran, duduk !”.

“Gendong pake kain jarik lah, digendong pake tangan ga nyaman dia !”.

“Masuk angin mungkin, kipas nya matikan. Kasih minyak telon !”. (Padahal anakku itu paling ga bisa kegerahan, mana mungkin dia bakal tenang klo kipasnya dimatikan)

“Aduh pik, cepet ditenangkan, anak laki klo nangis kelamaan nanti telornya besar loh, sakit !”.

“Pik, ya Alloh kok dibiarkan aja sih anaknya nangis. Kamu ini anak susah dapatnya kok ga disayang ?”.

Entah kenapa kalo urusan anak, aku jadi sensitif. Komentar emak, bikin aku ngerasa dipojokkan, aku jadi terbakar dan marah. Tapi ga bisa ngelawan juga. Who can beat our mother’s command ?.

Pernah saking kesalnya, aku khilaf. Kuayun Hamzah kuat-kuat, terus ku tabok pantatnya. Then, we cried together. Dia nangis kaget, aku nangis frustasi.

Continue reading

Advertisements

Hamzah Abdurrahman’s Birth Story

Assalamualaikum !

Hamzah’s little foot

Alhamdulillah, setelah hampir 4 tahun menanti akhirnya anak pertama kami lahir kedunia ini. Segala puji dan syukur hanyalah untuk Alloh yang telah memberiku kesempatan untuk merasakan menjadi Ibu. Memang proses persalinan tidaklah mudah, semua Ibu punya ceritanya masing-masing. Ada yang prosesnya singkat dan lancar, ada yang sulit dan penuh air mata. Semua sudah ditakdirkan berjalan sesuai kehendak-Nya. Yang terpenting adalah ibu dan anak selamat lahir ke dunia. Postingan ini lebih mirip rangkuman diary, lebih mudah buatku menceritakannya berdasarkan kronologi. Singkatnya, selamat membaca !

Senin, 1 Oktober 2018

Seperti yg udah ku ceritakan di postingan sebelumnya, kontrol di minggu ke-38 hasilnya bagus. Posisi kepala janin sudah masuk panggul, berat janin 2,9 kg, air ketuban cukup, dan kondisiku siap untuk melahirkan. Dokter meresepkan obat “pelunak jalan lahir”.

Saat menebus obat, aku ditanyain sama apoteker-nya, apa aku udah siap melahirkan besok. Karena obat itu semacam obat perangsang pembukaan. Jujur mental-ku masih belum siap karena banyak urusanku yg belum kelar. Aku maunya lahiran sesuai HPL aja tanggal 15 Oktober. Obat tetap ku tebus tanpa ada niat untuk diminum.

Selasa, 2 Oktober 2018

Habis sholat Ashar aku ngerasain mules, rasanya kayak kontraksi palsu tapi gak sakit. Karena kontraksi palsu yg sebelumnya sakit banget, mules yang kali ini gak ada apa-apanya.

Setelah maghrib, mulesnya makin kuat seperti kram saat menstruasi. Dalam hati udah mulai khawatir, ini kontraksi palsu apa mau melahirkan.

Abis Isya, sambil nunggu suami yg lagi diluar aku main ke kamar adek iparku. Ngobrol-ngobrol, dan kubilang perutku mules. Adik ipar nelpon temannya yang kebetulan bidan. Temannya curiga, jangan-jangan udah bukaan 1. Tapi aku dengan sotoy-nya yakin belum bukaan, karena gak sakit. Serius !. Malamnya, ku masih bisa tidur enak, nyenyak.

Rabu, 3 Oktober 2018 (THE DAY)

Pukul 04.00 pagi

Aku terbangun karena berasa ada yg keluar, pas ku-cek ternyata lendir darah. Barulah ku yakin, “Wah udah waktunya ini !”. Setelah subuh lapor ke Ibu Mertua, kasih tau udah ada tanda, sepertinya udah mau melahirkan. Ibu mertua langsung minta aku ke RS saat itu juga. Aku masih santai, belum terasa sakit yang bikin panik, jadi buat apa cepat-cepat ke RS.

Pukul 08.30 pagi

Aku pergi ke RS tanpa bawa persiapan apapun. Hanya baju di badan dan tas kecil, nyantai abis. Karena dari yg kubaca-baca di pengalaman orang lain, dari pembukaan 1 ke 10 itu lama, bisa seharian. Jadi rencananya aku mau cek terus pulang lagi, gitu…
Masuk ke IGD, aku diminta baring dan di-cek pembukaan.

“Bu, udah bukaan 3 ya tapi kantung air ketubannya belum pecah nih”, kata perawat-nya.
“Ok mba, saya udah boleh pulang ya…”, kataku.
“Nggak boleh bu, udah disini aja. Ini kemungkinan sore nanti ibu udah lahiran loh ”, jawab mba Perawat.

Continue reading

Cerita Trimester Ketiga

Assalamualaikum…

I write this to remember the sweetness of my first pregnancy experience.

Memasuki trimester ketiga, stage terakhir dalam kehamilan tantangannya udah beda lagi ya. Mulai sering bolak-balik ke toilet, susah tidur di malam hari, hawa berasa panas terus dan mulai sakit punggung juga. Yang paling horor adalah munculnya stretchmark secara brutal di perutku. Padahal dari awal hamil ku udh rajin balurin perut pake minyak zaitun dan VCO, dan gak pernah digaruk juga (gak tau ya klo lg tidur, kan lg ga sadar). Sampe trimester kedua perut masih bagus, kok mendadak di trimester ketiga muncul dengan parahnya. Perutku kayak disambar petir, penuh dg garis merah-biru. Tanda perjuangan kata ibu-ibu diluar sana.

Yasudah, segala ketidaknyamanan selama hamil itu wajib disyukuri. Seperti yang aku yakini, apapun yang menimpa seorang mukmin itu baik. Rasa tidak nyaman dan sakit sekecil apapun kalo dilewati dengan ikhlas akan berbuah pahala.

Di bulan ke 7, minggu ke 30 kami kontrol lagi ke dokter. Posisi plasenta agak ke bawah tapi tidak bermasalah. Air ketuban bagus, panggul-ku masih bisa untuk melahirkan normal asal berat janin tidak lewat dari berat 2.7-2.8 kg, kondisi bayi pun Alhamdulillah bagus dan sehat. Dokter menyarankan untuk mengurangi konsumsi karbohidrat, perbanyak makan sayur dan buah. Cuman, masalahnya di trimester ketiga ini nafsu makanku meningkat gila-gilaan, dan kuingin makan segala yang manis-manis. Telat ngidamnya !

Meet my son !

Di bulan ke-8 ku alami yang namanya kontraksi palsu seharian. Sampe panik dan buru-buru ke bidan. Ya ternyata memang ga ada pembukaan siy. Rasanya kontraksi itu wow banget ya, sampe nangis. Waktu lagi nahan sakitnya, ku nelpon emak  minta dukungan moral kalo-kalo mendadak melahirkan. Pas dengar ku nangis-nangis yang ada aku dimarahin L. Katanya pantang nangis kalo melahirkan. Harus ikhlas, ditahan, jangan meraung, dan segala wejangan lainnya. Alhasil kupingku jadi panas dan kesal juga jadinya. Hahaha. Untungnya menjelang malam kontraksi-nya berakhir, dan aku bisa tidur nyenyak. Continue reading

Cerita Trimester Kedua

Assalamualaikum…

I write this to remember the sweetness of my first pregnancy experience.

Trimester kedua adalah masa-masa yg paling enjoyable banget buatku. Perut mulai membuncit dan membuatku kelihatan “hamil” beneran. Mual dan muntah tiap pagi menghilang, makan lebih enak, asam lambung dan heartburn mereda dengan sendirinya. Herannya aku tuh ga kayak orang hamil lain yang suka makan asem-asem. Aku pengennya makan berat, dan maunya yang manis-manis kayak kue-kue, es krim. Tapi ya gak aku turutin. Sesekali aja kalo udah bener-bener kepengen. Katanya klo sering makan es krim nanti bayinya besar. Susah lahirannya. Kalo untuk berat badanku jelas naik signifikan.

Kalau awalnya aku masih bertanya-tanya , “Beneran ga sih diperut ini ada bayinya ?”. Masuk usia 16 minggu aku udah bisa merasakan keberadaan si dedek. Gerakan-gerakannya udah mulai jelas terasa. At first, aku ga yakin dengan gerakan-gerakan halus yang terasa. Apakah itu angin bergejolak di perutku yang sering masuk angin, atau gerakan usus mencerna makanan. Semakin tambah minggu, gerakan itu makin jelas ritmenya, makin tegas, dan beda banget. Apalagi kalo aku abis makan, langsung deh si bayi bergerak aktif. Geli geli jadinya.

Waktu kontrol di minggu ke 20, ketahuan deh jenis kelamin si debay. InsyaAllah kalo ga berubah si dedek jenis kelaminnya cowok. Hihihi. Alhamdulillah, semoga menjadi anak yang sholeh, baik budi, baik hati, dan abang yang mengayomi adek-adeknya nanti. Aamiin. Sebenernya untuk urusan jenis kelamin aku dan suami ngerasa ga punya hak untuk milih. Kami serahkan pada Alloh aja, asalkan si dedek sehat dan sempurna itu udah cukup buatku. Pasa kontrol hasilnya bagus, ga ada lilitan tali pusar, air ketuban bagus, tapi dedek masih sungsang yang mana itu normal karena dia masih kecil dan air ketuban banyak. Jadi dedek masih bisa bergerak, berenang sesuka hati. Ga ada yang perlu dicemaskan.

Hello boy !!! Look at the chin, so sharp. MasyaAllah…

Masuk bulan ke 6, gerakan-gerakan halus yang awalnya cuma bisa kurasa sendiri, jadi semakin kuat. Kelihatan jelas. Suami ketawa-ketawa tiap kali ngeliat perutku berdenyut atau benjol kesana-sini kena tendangannya dedek. Duh, gemes banget ya Alloh.

Lucunya tiap kali suami pengen ikutan ngerasain tendangannya, si dedek malah ga mau gerak. Anteng banget. Udah dicolek-colek, di senterin, di ajak ngobrol tetep ga mau nendang. Tapi kalo aku yang ketuk-ketuk perutku, ku ajakin ngobrol langsung si bayi ngerespon dengan hebohnya. Bener-bener anak Ummi *uuuuuuu tayang tayang XD !.

Continue reading

Cerita Trimester Pertama

Assalamualaikum…

I write this to remember the sweetness of my first pregnancy experience.

Seperti yang pernah kuceritakan sebelumnya, tanda awal kehamilan yang kurasa adalah rasa nyeri yang hilang timbul di perut bawah. Rasanya hampir sama seperti mau period tapi lebih nyeri lagi dan berlangsung lama, sekitar dua mingguan. Jujur rasa nyeri-nya bikin aku parno… takut keguguran. Maklum ya hamil pertama kali jadi ketika tubuhku merasakan sakit dikit aja, aku langsung buru-buru browsing. Ya ternyata nyeri perut bawah dia awal kehamilan itu normal.

Aku jadi gampang ngantuk, dan cepat capek. Gejala ngantuk dan mudah capek mulai kurasakan sebelum aku positif hamil. Aku sampe ketiduran di tempat kerja saking capeknya, gak bisa dilawan. Aku sih udah pasrah kalo bakal ditegur Manager karena ga profesional. Pulang kerja, aku tepar dan langsung tidur. Kerjaan rumah aku kerjain sebisaku. Untung suamiku ga yang tipe nuntut rumah selalu bersih, ataupun makanan selalu tersedia. Dia maklumin aja waktu itu.

Mendadak nafsu makanku jadi luar biasa buas, ini juga dimulai sebelum aku positif. Waktu itu aku merasa kesehatanku oke banget, nggak ada rasa pusing, ataupun mual. Normal aja. Segala aku makan. Pokoknya aku makan terus, makan terus. Kadang jam 11 malam aku minta suamiku beliin sate, bakso, martabak mesir, dan segala makanan berat lainnya.

Ada kejadian yang bikin aku was-was waktu itu, kejadiannya malam sebelum aku test kehamilan. Aku udah lama pengen nyobain makan aneka macam kerang rebus cocol. Kebetulan yang punya kakak kelasku waktu SMP dulu. Jadi sekalian makan, dan mendukung usaha-nya belio, pikirku. Malam itu aku dan suamiku makan kerang banyak banget, hampir sekilo. Segala macam kerang yang bentuknya aneh-aneh aku cobain.

Habis makan aku ngobrol sebentar dg seniorku itu. Basa-basi. Sampailah obrolan kami ke pembahasan masalah “udah punya anak, belum ?”. Terus, belio cerita kalo makan kerang bagus untuk ihktiar punya baby, apalagi buat laki-laki, proteinnya yang tinggi bisa bikin sperma jadi bagus. Tapi, kalo sudah hamil ga boleh makan kerang. Kandungan merkuri-nya tinggi ga bagus buat perkembangan janin. Kami manggut-manggut aja, mendengarkan dg khusyuk.

Keesokan paginya itulah… aku bangun pagi dg keadaan perut bawahku nyeri berasa mau period, tapi pas cek kalender aku ternyata udah telat 4 hari. Begitu test urin dan terlihat dua garis barulah aku kayak orang linglung, ga percaya. Setelah pulang dari bidan untu memastikan kehamilan, aku nangis-nangis. Campuran antar bahagia dan nyesal karena aku makan kerang banyak bangetttt !!!. Aku takut janinku kenapa-kenapa. mana kata bidan, disuruh cek lagi setelah 4 minggu untuk memastikan kandunganku berkembang atau tidaknya.

Penantian selama 4 minggu untuk jadwal cek berikutnya berasa lama dan menyiksa. Untuk menenangkan jiwa, paling bener adalah banyakin berdoa dan pasrah kepada Allah aja deh. Dari situ memang dapat kekuatan untuk berpikir positif dan apapun hasilnya, itulah yg terbaik menurut Allah.

Alhamdulillah, di kontrol pertama usia 8 minggu… aku dengar suara detak jantung si calon debay. Which is semuanya baik-baik aja. Menitik juga air mataku mendengar suara detak jantung calon anakku. Masya Allah Tabarakallah. It still feels amazing for me.

Masya Allah Tabarakallah, you’re so tiny…

Continue reading

Sebuah Kebahagiaan Baru

Assalamualaikum !

Pagi itu tanggal 11 Februari 2018, aku bangun pagi seperti biasa. Dengan perasaan kurang nyaman diperut bagian bawah seperti tanda-tanda bakal datang period. Lebih intens, dan lebih nyeri, sampai-sampai saya bergumam dalam hati “Kalo si bulan mau datang, ya datang aja, jangan nyakitin tuannya begini dong !”.

Sambil baring-baring, iseng aku cek aplikasi jadwal menstruasi dari smartphone. Fix aku udah telat period 4 hari, pantes nyeri begini. Tapi kok nyeri-nya beda. Tiba-tiba dorongan untuk ngecek besar sekali.  Aku ambil testpack kehamilan yang selalu aku stok. Then, I did my bussiness, mencoba peruntunganku dg si testpack. Gak ada perasaan yang gimana-gimana pas mau ngecek, sekedar menuntaskan penasaran aja. Jujur, aku takut kecewa… karena selama 3 tahun lebih hasilnya selalu negatif, even aku udah telat period selama 2 minggu. Continue reading