Category Archives: College

W.I.S.U.D.A

wisuda

Alhamdulillah, udah resmi lulus ! Kyaaaaaaaa >,<

Hari Minggu pagi 2 Maret 2014, aku bangun jam 5 lewat seperti hari biasanya. Aku menunaikan sholat subuh, bersih-bersih, sarapan seadanya, berpakaian kebaya lebar dan mulai berdandan (ihik !) sendiri ala kadarnya. Aku dandan agar terlihat segar di hari kelulusan. Thank you Michelle Phan for super easy and useful make up tutorial for graduation day, it makes my face looks fresh and even brighter. Aku jadi nggak perlu ngantri di Salon pagi-pagi buta. Alhamdulillah, aku hemat duit 200 ribu, Yeay !!!.

Jam 7 pagi aku berangkat ke kampus sendirian, iya sendirian. Orangtuaku menyusul berangkat subuh dari rumahku di Perawang, yang kira-kira 1,5 jam perjalanan dari Pekanbaru. Orangtuaku nggak pake acara nginap di kosan, karena hari Sabtu (tanggal 1) mereka masih bekerja. Apalagi Bapakku yang penyayang ayam, nggak bisa ninggalin ayamnya sebelum di kasih makan dengan tangannya sendiri. Krik krik krik. Kami janjian ketemu di gedung PKM UIN Suska (tempat berlangsungnya acara wisuda).

Acara wisuda dimulai jam 8 dan selesai kira-kira jam setengah 1 siang. Alhamdulillah prosesinya berjalan lancar, aman terkendali. Peserta dan undangan wisuda keliatan semangat dan happy meskipun udara super panas bin nggak nyaman karena Pekanbaru masih ber-asap :(.

Selesai wisuda apa lagi yang ditunggu kalo nggak foto-foto, hehe. Seperti biasa mamak-ku selalu excited di setiap momen-momen seperti ini, nggak heran kalo mamak nggak segan-segan nyium anaknya di tempat umum. Bapakku sih tetep cool kayak biasanya. Aku seneng bestfriend-ku anak-anak kosan Al-Fitrah II pada datang, ada Uni Suci, Uni Anita, dan Rini. Sayang salah satu bestfriend-ku Ika Rumi nggak bisa datang lantaran dia di luar kota.

Alhamdulillah kelar juga tugasku sebagai mahasiswi. Sekarang rasanya bener-bener plong, lega. Terlewati sudah satu step dalam hidup, lepas sudah yang pahit-pahit selama ngerjain skripsi dan revisi. Sekarang udah bisa senyam-senyum, efeknya pipiku udah mulai ‘berisi’ lantaran fikiran tenang dan hati lapang. Paling seneng ya karena mengingat menuntaskan kuliah adalah wujud baktiku kepada orangtua, salah satu jalanku untuk membuat keduanya bahagia. Aku bersyukur banget bisa ngerasain momen seperti ini, rasanya kalo ada kesempatan dan rezeki aku pengen nerusin kuliah lagi (nah lho ketagihan !), dengan biaya sendiri tentunya, InsyaAllah, Aamiin.

CIMG0316 copy

Di depan gedung rektorat UIN Suska yang berselimutkan asap 😦

Continue reading

FINALLY… (S.I.Kom)

tumblr_my817939Mk1rci0cgo1_500

Alhamdulillah tanggal 23 Desember 2014 kemaren aku dinyatakan lulus pada sidang munaqasah (akhir). Yeaaaaay !!! Loncat-loncat kegirangan, udah resmi S.I.Kom kan yaaa. Btw, sebelum dinyatakan lulus aku sempet ngerasa pesimis, soalnya selama sidang aku gugup. Walaupun keseluruhan skripsiku gak banyak dikritisi tetep aja setiap pertanyaan dari dosen mengintimidasi. Akibatnya mentalku down, aku jawab pertanyaannya patah-patah karena kepalaku nyaris blank. Apalagi aku dapat giliran pertama untuk persentasi, jam 8 pagi. Dosen penguji lagi fresh banget, dan energi mereka untuk menghabisi aku pun berlebih-lebih. Aku heran kenapa dosen jadi pada galak pas sidang akhir, biasanya ramah-ramah aja tuh. Huhuhu.

Saking desperado-nya selese persentasi aku langsung sms mamak. Aku bilang udah berusaha maksimal dan hasilnya aku pasrahkan sama Allah. Kalo seandainya aku gak lulus, maafkanlah anak mamak yang dodol ini. Hahaha. Ah, gak bisa diungkapkanlah gimana tegangnya perasaanku.

Jam 1 siang setelah dosen rapat tertutup. Diumumkan-lah kalo aku lulus dengan perbaikan disana sini tentunya. Alhamdulillah, menitik juga air mataku. Alhamdulillah ya Allah ya Rabb terlewati juga fase ini. Aku langsung telpon mamak dan bapak begitu keluar dari ruang ujian, tentunya mereka senang. Syukurlah. Selanjutnya aku masih belum bisa lega, lanjuuuut revisi !. Untungnya skripsi-ku nggak banyak yang harus diperbaiki, cuma beberapa kesalahan di penulisan dan kutipan aja. Huuft, selama surat keterangan lulus belum ada di tangan masih belum bisa santai. Kebuuuuuuuuuuut !.

Btw, makasih banyak-banyak ya buat reader yang udah doain aku. Jazzakumullah khairan.

Note : Ujian munaqasah (akhir) di UIN Sultan Syarif Kasim Riau selain menguji skripsi, juga menguji kompetensi agama mahasiswa. Jadi sebelum masuk ke ujian inti, peserta harus menjawab pertanyaan dosen seputar ilmu Fiqh, dan hafalan ayat al-Qur’an. Apabila tidak lulus di ujian kompetensi agama, maka ujian inti tidak bisa dilanjutkan.

Diteror Skripsi

Hmmm, udah beberapa hari ini aku dibuat ‘demam’ sama si skripsi. Setiap kali orangtua nelfon yang ditanya bukan kabarku lagi, tapi skripsi, udah sampe mana, udah ada bimbingan belum ?. Ini rasanya bener-bener kayak di teror :(. Akibatnya aku susah tidur, bawaanya takut dan gak tenang. Nafsu makan menghilang, beneran lho. Ngerjainnya pun dipenuhi dengan kecemasan. Bukannya aku berlebihan, tapi inilah adanya. Kayaknya selama skripsi ini belum kelar selama itu jugalah aku dalam kondisi ‘state of insane’.

Skripsi ini bener-bener baru buatku, okelah dulu pas D3 aku juga ngerjain skripsi (namanya TA ding), tapi kondisinya gak seberat sekarang. TA D3 lebih kayak laporan (mencari permasalahan yang ditemui selama magang beserta solusinya), udah gitu aja.

Skripsi yang S1 ini, aku dituntut untuk mencari permasalahan yang ada di masyarakat sebagai pengguna media, dan gejala sosial yang ditimbulkan oleh ‘isi’ media yang diteliti. Setelah masalahnya ketemu, tentukan apa landasan teori dari permasalahan tersebut, agar penelitian yang dilakukan tepat sasaran, dan data yang diperoleh valid. Padahal aku udah lupa dengan semua teori-teori yang udah dipelajari. Yah, emang harus belajar lagi, harus baca-baca lagi biar jelas arah ngerjain skripsinya (bagian ini udah dilewati sih :P).

Memasuki pengerjaan bab 4 ini, aku ketemu dengan hal yang paling gak aku sukai dari SD dulu, MATEMATIKA. Sebenernya itu salahku, aku yang sok pinter, sok bisa. Karena dulu udah pernah ngerjain TA D3 yang pake metode deskriptif kualitatif, jadilah aku coba pake metode deskriptif kuantitatif untuk skripsi kali ini. Ternyata susah, tapi karena udah terlanjur, dan aku males cari judul skripsi baru karena bakalan ribet ngurus proses ini-itu di kampus. Mending aku jalani aja !.  Continue reading

Yooooossssh !!!

keep-focus-and-skripsi-complete

Yoooosssshhh, fightiiiiiing, ganbarimashoouuuu, man jadda wa jadda !!!

Terlewati satu proses…

Setelah tertunda lebih dari satu semester gara-gara urusan adminstrasi dan surat-menyurat yang njelimet, setelah proses makan hati, kecewa dan pake nangis-nangis segala, finally… kemaren aku seminar proposal… Alhamdulillah *sujud syukur

Proses menuju sidang super deg-degan, perut mules-mules, jantungku berdegup super kenceng, kasihan jantungkuuu 😦 (ada gak ya orang kena serangan jantung saking nervous-nya ?). Salah satu dosen penguji adalah dosen yang aku takuti di awal-awal perkuliahan dulu, beliau gak pernah ngasih nilai A untuk mahasiswanya, walaupun kita aktif dan rajin banget nilai kita maksimal ya dapat B. Beliau orangnya tegas, kritis, dan ehm banyak tanya sampe kesannya ngotot gitu. Kalo nggak bisa jawab pertanyaan dari beliau, langsung dikasih pertanyaan lagi bertubi-tubi. Haiiiiih takuuut !!! Continue reading

Untuk Apa Anda Kuliah ?

Saya teringat dengan pertanyaan seorang dosen di mata kuliah Etika dan Filsafat Komunikasi, beliau bertanya :

“Untuk apa anda kuliah ?”

Saya diam aja, jujur nggak tau mau jawab apa. Blank. Tapi teman-teman menjawab macam-macam. Ada yang bilang untuk cari ilmu, ada juga yang bilang untuk bekal cari kerja. Terus dosen saya itu kembali bertanya :

“Kalau cari ilmu kan nggak harus kuliah, kuliah juga nggak bisa menjamin untuk mendapatkan pekerjaan kan, bisa dilihat sekarang berapa banyak penangguran dengan label sarjana ?”

Suasana kelas kontan senyap. Ah… kok sepertinya ini dosen menguji kami ya. Dosen saya itu memandangi kami dengan tatapan killer, pas banget dengan julukan bu dosen ini sebagai dosen killer. Dosen saya pun tersenyum tapi malah bikin merinding, karena senyumnya yang misterius. Lama menunggu jawaban yang tidak juga terjawab, keluarlah wejangan dari dosen saya ini, sangat sejuk di hati. Bisa dihitunglah dosen yang ngasih nasehat soal spiritual buat mahasiswa, walaupun notabene kami kuliah di lingkungan UIN.  Kurang lebih begini nasehat dosen saya itu. Continue reading