Sebuah Kebahagiaan Baru

Assalamualaikum !

Pagi itu tanggal 11 Februari 2018, aku bangun pagi seperti biasa. Dengan perasaan kurang nyaman diperut bagian bawah seperti tanda-tanda bakal datang period. Lebih intens, dan lebih nyeri, sampai-sampai saya bergumam dalam hati “Kalo si bulan mau datang, ya datang aja, jangan nyakitin tuannya begini dong !”.

Sambil baring-baring, iseng aku cek aplikasi jadwal menstruasi dari smartphone. Fix aku udah telat period 4 hari, pantes nyeri begini. Tapi kok nyeri-nya beda. Tiba-tiba dorongan untuk ngecek besar sekali.  Aku ambil testpack kehamilan yang selalu aku stok. Then, I did my bussiness, mencoba peruntunganku dg si testpack. Gak ada perasaan yang gimana-gimana pas mau ngecek, sekedar menuntaskan penasaran aja. Jujur, aku takut kecewa… karena selama 3 tahun lebih hasilnya selalu negatif, even aku udah telat period selama 2 minggu.

Lalu…

Dua garis merah muncul disana.

Aku terdiam agak lama…

Serius ini ?

Beneran ?.

Hah, kok bisa ?

Selama ini kan…

Aduh, aduh, aduh, gimana ini ?

Buru-buru selesaikan semua urusan di toilet dan mabur ke kamar untuk nunjukin hasil testpack ke suami. “Mas, mas… coba liat ini !!!. Dua garis mas ! “, aku masih ga percaya.

IMG_20180211_092243_1-01

Suamiku masih yang bengong, sama reaksinya… bingung kayak aku. Saat itu masih belum berani kasih tau siapa-siapa, dan langsung memutuskan pergi ke bidan. Waktu itu bidannya cuma bilang, dari tandanya sih udah positif hamil, jalan 4 minggu. Karena masih muda banget jadi masih belum bisa dipastikan kehamilan ini bakal jadi atau nggak-nya. Sebaiknya di cek lagi 4 minggu kemudian untuk memastikan segalanya berjalan semestinya. Dan, dikasih vitamin plus asam folat.

Aku dan suami pulang, terus nangis-nangisan. Hahahaha. Alhamdulillah… Ya masih percaya ga percaya, setelah penantian begitu lama. Akhirnya doa-doa kami dikabulkan juga oleh Alloh Subhanahuwata’ala. Langsung deh ngabarin ke orangtuaku, mertua, minta doa dan supportnya. Amanat khusus dari orangtuaku, ga usah heboh dulu. Bawa kalem, sambil banyakin berdo’a, jaga kesehatan, dan jaga makan.

Doooh, dalam rentang waktu menunggu 4 minggu untuk cek berikutnya, sungguh menyiksa. Penasaran banget. Deg-degan, sambil berdoa juga sih semoga segalanya baik-baik aja. Sambil menerka-nerka, gejala hamil apa sih yang udah aku rasakan ditubuhku ?. yang kurasakan hanya rasa nyeri yang hilang timbul di perut bawah, gampang ngantuk, cepat capek, dan nafsu makanku jadi luar biasa buas. Saat itu sih aku merasa kesehatanku oke banget, nggak ada rasa pusing, ataupun mual. Normal aja.

4 minggu kemudian, kami datang ke dokter spesialis kandungan di RS Annisa Medika. Ketemu dengan Dr. Febri S.Pog.

“Ini sudah terlihat janinnya, ini suara detak jantungnya, panjangnya sudah 3 cm. InsyaAllah sehat…”, kata Dr. Febri.

“Alhamdulillah….”, lega banget rasanya, sambil menyeka air mata yang tau-tau kok udah netes aja.

“Anak pertama ya ibu ?”, kata Dr. Febri.

“Iya ibu, sudah ditunggu 3 tahun lebih…”, jawabku.

“Alhamdulillah, selamat ibuuu…”, balas Dr.Febri dan asistennya bersamaan.

Selesai pemeriksaan, konsultasi sebentar, dan pulang kerumah. Dirumah, saat hanya berdua saja dengan suami barulah perasaan akan menjadi ibu begitu nyata. Ada kehidupan baru didalam tubuhku. Ada calon anak yang akan aku besarkan. Rasanya bahagia sekali. Alhamdulillah…

Sungguh Allah Maha Baik, di saat aku dan suami dalam keadaan pasrah dan menyerahkan segalanya hanya ada-Nya, disitulah Allah memberikan rezeki yg besar. Rezeki yang jadi penghibur hati.

Ada masa, disaat aku menanti buah hati. Hatiku sakit karena ucapan-ucapan orang yang kalo ngomong ga pake tenggang rasa. Ada yang tanpa sungkan bilang kalo aku gak subur, gak sehat, atau suamiku gak tokcer, bla…bla…bla. Sampai rasanya kuping ini udah kebal. Pada akhirnya, pertanyaan-pertanyaan yg menjurus ke arah “sudah isi belum ?”, sudah ga lagi mengusik hati. Yo wes ben wae, mana kupikirkan !.

Dulu, ada masa aku sempat menarik diri dari pertemanan karena gak bisa ngontrol kesedihan dihati karena aku ga kunjung hamil. Sementara… teman-temanku bergantian memberi kabar kebahagiaan akan kehamilan mereka. Aku takut jatuh pada perasaan iri dan dengki. Jadi, aku menarik diri, mendoakan mereka tapi ga punya nyali untuk ngumpul-ngumpul. Kadang diperjalanan pulang, setelah aku menjenguk temanku yg abis lahiran, aku nangis-nangis dijalan. Perasaan bahwa aku rindu dengan kehadiran anak benar-benar ga bisa dibendung.

Disaat pertama kali kudengar denyut jantung anakku, disitulah aku merasakan sebuah kebahagiaan baru. Kebahagiaan yang nggak bisa dibandingkan dengan apapun. Alhamdulillah… Sungguh segala yang terjadi dalam hidup ini tidak luput dari rancangan Allah. Kita manusia hanya bisa menjalani dan berdoa, meski ada kalanya terpuruk dan bersedih, InsyaAllah semua bisa dilewati. Allah tidak akan menyia-nyiakan do’a hambanya. Allah mendengar do’amu…  Allah mendengar tangisanmu… Allah tau semua harapanmu….

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Tagged: , , , , , , , ,

11 thoughts on “Sebuah Kebahagiaan Baru

  1. Emaknya Benjamin br. Silaen May 26, 2018 at 2:52 pm Reply

    Selamat yaa Eka, semoga lancar kehamilanmu 😉 .

    • Eka Novita May 28, 2018 at 7:35 am Reply

      Terima kasih banyak mba. Aamiiin 🙏

  2. dian_ryan May 28, 2018 at 11:25 am Reply

    Selamat ya mba, semoga ibu dan calon baby sehat dan dilancarkan sampai persanalinan nanti… 🙂

    • Eka Novita May 31, 2018 at 2:22 am Reply

      Aamiin ya Robb, makasih doanya mas !

  3. yayangneville May 29, 2018 at 3:47 am Reply

    Selamat, semoga semuanya lancar

    • Eka Novita May 31, 2018 at 2:20 am Reply

      Terima kasih banyak mba 😊

  4. deadyrizky June 4, 2018 at 9:42 am Reply

    hahahahah
    dulu momen bengong bareng itu juga kita lalui pas istri hamil anak pertama
    bagaimana dengan anak kedua dan ketiga ini?
    masih bengong bareng jugaaa

    ijin follow ya

    • Eka Novita June 8, 2018 at 4:42 pm Reply

      Terimakasih udah follow mas. Iya, moment seperti itu bikin ga tau mau bereaksi apa. Tetep ya, bengong… Bengong karena surprise ya. Alhamdulillah.

  5. Syifna July 4, 2018 at 7:30 pm Reply

    Alhamdulillah, selamat yaaa eka, berarti sekarang sudah 5 bulan yaa..
    sehat trus yaa … 🙂

    • Eka Novita July 8, 2018 at 11:16 pm Reply

      Aamiin. Skrg udh 26 weeks mba, jalan 6 bulan. Alhamdulillah. Makasih banyak mba 🙂

      • Syifna July 12, 2018 at 6:57 pm

        Alhamdulillah, semoga ibu dan bayinya sehat selalu dan lancar sampe persalinan … amin 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: