Monthly Archives: March 2017

Minichef Kantin, Tempat Nge-jajan Ala Korea di Pekanbaru

Siapa yang suka nonton drama korea ?. Ayo ngacuuung !

Saya sampe sekarang masih suka nonton drama Korea, walau ga sesering dulu. Maklum prioritas udah beda, sekarang prioritas utama ngurus suami dan kerjaan. Nonton drama se-sempetnya aja.

Buat saya, waktu yang paling berkualitas untuk nonton drama adalah disaat lagi nyetrika pakaian. Pokoknya sebelum nyetrika saya pasti udah nyiapin peralatan tempur yaitu laptop, teh tarik, dan kipas angin. Kalo semua itu terlengkapi, urusan menyetrika pakaian yang sebreg-abreg bukan ujian bin cobaan lagi buat saya. Walaupun nyetrika-nya jadi lama, tau-tau boyok (apa ya bahasa Indonesianya ?) saya pegel kelamaan bungkuk-bungkuk. Nah, nah  saya udah mulai ngawur, mau bahas jajanan Korea malah ke nyetrika.

Di setiap drama Korea itu pasti selalu ada scene makan-makan, jajan-jajan gitu. Ntah karena sudut pengambilan gambar yang menawan, makanan Korea itu keliatannya fresh dan lezatos sekali. Saya paling ga tahan ngeliat makanan semacam mie yang panas dengan kuah mengepul, jadi ngiler, ikutan laper, dan terbayang-bayang. Continue reading

Dimana Membeli Buku Import Murah di Pekanbaru ?

Pertanyaan diatas cukup sering saya dengar, terutama dikalangan penyuka buku bacaan berbahasa Inggris. Selain Gramedia, salah satu toko buku yang menjual buku-buku berbahasa Inggris/import di Pekanbaru adalah Paperclip. Harga yang dibandrol cukup mahal bagi saya. Untuk buku keluaran baru harganya bisa diatas Rp. 200.000.

Sebenernya, untuk cari buku import sekarang sudah mudah ya, ada banyak toko buku online seperti, Open Trolley, Books&Beyond, Periplus, dll. Tapi, kendalanya di saya ya itu tadi, kesediaan dana yang terbatas. Memang sih ilmu itu mahal harganya, tapi kalo bisa diminimalisir, ya kenapa nggak ?. Teman saya menganjurkan untuk download aja e-book aja, kan banyak yang gratisan. Nah itu yang saya hindari. Kasihan mata saya berlama-lama menatap layar smartphone. Bisa-bisa minus saya nambah. Lagian baca buku paling enak digenggam lah, menikmati sensasi membacanya lembar demi lembar.

Karena terganjal harga yang cukup mahal, saya mulai rajin kepo-in Instagram dengan menggunakan hashtag #jualbukuimporpku #tokobukuimporpku #bukuimporpekanbaru, absurd nian dah !. Hahaha. Terus, dari hasil cerita-cerita sama Cece Manajer di tempat les, saya dapat informasi kalo di Pekanbaru ternyata ada yang jual buku-buku import dengan harga cukup miring , yaitu Harper Bookstore !. Yang mana tagline mereka adalah Quality Imported Books for Less Price. Awalnya, toko buku ini agak membingungkan posisinya, ada yang bilang di Jalan Jati, ada yang bilang di Pemuda Citywalk, ada yang bilang di Sadira Plaza. Nah terus aku harus kemana dong kakak ?. Selidik punya selidik, saya menemukan akun Instagram toko buku tersebut @harperbookstore. Dari Instagram juga-lah saya mendapatkan alamat pasti toko buku-nya.

16142369_1835056293416799_7698398139056676855_n

Dari kepo-kepo Instagram saya mengunjungi toko buku-nya yang beralamat di Jalan Jendral No. 12, Kec. Labuh Baru, posisinya pas di depan IndoMaret. Yang ternyata cukup dekat dengan lokasi tempat kerja saya. Padahal tiap hari saya lewati, tapi kok nggak ngeh. Posisi tokonya memang agak menjorok kedalam. Jadi nggak terlalu keliatan, apalagi buat saya yang kalo lagi naik motor pandangan lurus kedepan pantang celingak-celinguk. Takut nabrak orang kan.

Begitu sampai di tokonya, saya langsung kalap pengen beli semua bukunya. Gimana nggak, harga buku-bukunya sangat terjangkau. Buku-bukunya baru, bagus, dan bahkan ada yang hardcover dijual dibawah Rp.200.000 aja. Tapiiii, saya nggak beli langsung banyak dalam satu waktu kok. Belanja buku memang salah satu prioritas saya tiap bulan, tapi tetap saya membatasi diri dengan belanja satu buku saja dalam sebulan. Kenapa ?, karena sayang aja beli buku banyak-banyak tapi nggak dibaca. Jadi dalam tempo satu bulan, saya harus selesai baca satu buku. Kalo bacaan saya sudah tamat kurang dari sebulan, solusi saya adalah pinjam buku teman. Jadi, intinya tiada hari tanpa baca buku sih. Azik !. Continue reading