Sepotong cerita lebaran 2016 (part 2)

Assalamualaikum…

Whatttttt… Sudah 4 bulan rupanya saya nggak ngepost tulisan apapun disini. Keasikan jadi silent reader sampe blog sendiri dianggurin. Malam ini saya kangen nulis dan saya menemukan tulisan ini draft blog saya. Oh well, daripada jadi tulisan mubazir bolehlah yaaa saya posting disini sekalian. Wkwkwkwk… Tidak ada kata terlambat untuk mengenang kenangan manis kan…

***

Lebaran hari pertama kami sekeluarga besar ngumpul di rumah nenek di desa Negeri Lama Seberang, sungkeman, makan-makan, bagi-bagi angpau, dan sibuk foto-foto sampai baterai handphone lowbatt. Seru banget. Semua happy, semua ketawa, semua bersuka ria. Memang terasa betul nikmat berkumpul di Hari Raya bersama orang-orang yang tersayang. Di sore hari lebaran pertama keluarga saya dan keluarga adik bapakku (Bulek Atun) berpamitan ke Kakek-nenek untuk berangkat ke rumah sepupu saya (anak dari Bulek Atun) di daerah Kuala Tanjung.

lebaran-1

Semoga kakek-nenek, dan kedua orangtuaku diberikan umur panjang yg bermanfaat. Aamiin…

Keesokan harinya, kami memutuskan untuk jalan-jalan ke Danau Toba. Butuh waktu sekitar 5 jam dari Kuala Tanjung menuju Parapat. Walau lahir di Sumatra Utara ini pertama kalinya saya mengunjungi Danau Toba. Jauh-jauh hari saya udah request ke Bapak untuk jalan-jalan ke Berastagi, tapi karena keterbatasan waktu nggak memungkinkan untuk bisa kesana. Agak kecewa rasanya, udah jauh-jauh ke Sumut tapi ga main ke Berastagi. Padahal udah membayangkan bakalan foto sebanyak-banyaknya disana terus dipamerin ke teman-teman di Sekolah. Buahahahaha. Karena niatnya nggak baik, nggak terwujud deh.

Kalo udah di Danau Toba wajib hukumnya ke Tomok sebuah Kabupaten di Pulau Samosir, karena nggak seru banget kan cuman sekedar liat-liat aja. Mesti dijelajahin dong !. Kami naik kapal menuju Samosir. Tiketnya murah aja kok, Rp. 8000 sekali jalan. Danau Toba memang luasssssss banget, pemandangannya juga indah. Di pulau Samosir kami lihat atraksi Sigale-gale (boneka kayu yang digerakkan pake tali sambil diiringi musik tradisional Batak), sayang pas ngeliat atraksi Sigale-gale saya lupa ngerekam, jadi nggak ada kenang-kenangan deh. Abis lihat atraksi Sigale-gale, kita beli Souvenir buat oleh-oleh keluarga di pekanbaru. Ohya, Bulek Atun beli ikan asin khas Samosir, yg setelah kami cicipi bikin menyesal. Nyesal gak beli banyak. Enakkk bangettt.

lebaran2

Sejuk mata memandang

photogrid_1476549704024

Menantu yang baik, bawain tas Mamak Mertua… So sweet banget lah Bojo…

Pulang dari Danau Toba istirahat di pinggir jalan sambil ngeduren. Berhubung sekeluarga doyan durian, langsung ga pake basa-basi langsung duduk dan hajar itu durian. Durian Medan emang udah jaminan enaknya, manis dan dagingnya tebel. Kalo saya lebih suka durian ada pahit-pahitnya gitu. Lebih enak. Disaat semua orang makan durian, suami saya cuma jadi penonton. Suami punya kenangan buruk sama durian sampe diopname segala. Jadi seenak apapun durian, dia ga bakal tergoda.

photogrid_1476550731145

Ngeduren…

Pulang dari Danau Toba dan ngeduren kita langsung tepar, ga jalan-jalan kemana-mana lagi. Langsung tancap gas menuju Kuala Tanjung untuk istirahat. Berhubung keesokan harinya sepupu saya masuk kerja, kami nggak ada agenda buat jalan-jalan jauh. Kami cuma main-main ke lokasi kerja sepupu, pabrik dan Pelabuhan PT. Inalum yang berbatasan sama Selat Malaka. Berhubung wilayah pabrik adalah hal yang confidental, saya nggak bisa share foto-fotonya disini. Tapi yang pasti pabriknya bagus, rapi dan nggak ada aroma khas pabrik yang bikin polusi. Nggak kayak pabrik kertas di daerah saya yang bau dan kelihatan kusam dimakan karat, apalagi limbahnya yang mencemari sungai Siak. Kata sepupu, harusnya kami mampir ke Asahan untuk ngelihat Air Terjun Sigura-gura yang jadi sumber pembangkit listrik untuk PT. Inalum, konon disana pemandangannya cantik. Tapi, (lagi-lagi) karena keterbatasan waktu kita nggak sempat main kesana.

Sorenya, setelah sepupu pulang kerja kita langsung capcuss ke Medan. Kita mau silaturahmi dengan keluarga disana. Sampai di Medan udah jam 12 malam aja, dan kita langsung tidur dirumah saudara. Asli capek banget. Apalagi mobil kami sempat ada masalah, gas-nya tiba-tiba naik sendiri sampai suami terpaksa “nggantung rem” cukup lama, alhasil kain klose-nya bau. Untung suami orangnya tenang, ga panikan. Bapak saya yang heboh sendiri. Kekekeke. Sepanjang jalan, kita berdoa mudah-mudah si mobil kuat sampai Medan dan nggak terjadi hal yang buruk. Alhamdulillah sampe di Medan dengan selamat, walaupun hati agak-agak nggak tenang. Alhamdulillah-nya lagi, pagi-pagi ada mekanik kenalan sodara datang kerumah untuk benerin mobil, akhirnya mobil bisa dibawa jalan lagi. Mungkin kemarin si mobil lelah dibawa jalan jauh.

Di Medan, kami keliling untuk silaturahim ke kerumah kerabat, terus kerumah istrinya sepupuku yang waktu itu lagi nunggu hari untuk lahiran. Selesai silaturahmi ke rumah kerabat, kami muter-muter Medan. Kami mampir ke USU (Universitas Sumatra Utara), terus ke Pajus (pajak USU) tempat jualan kaki lima favoritnya anak-anak USU. Disana banyak jual barang-barang lucu dan murah. Berhubung harganya lebih murah daripada di Pekanbaru, saya beli dua bantal leher, terus beli glass pelindung handphone, earphone, dan sepatu kets. Haduuuhhhh, gagal mau menahan diri gak belanja-belanja.

photogrid_1476555202556

Dengan keluarga istri sepupuku…

Dari Pajak USU kita istirahat bentar untuk makan siang. Setelah itu langsung lanjut beli oleh-oleh Bolu Gulung Meranti khas Medan. Betul saja, sesampainya saya disana terlihat kerumunan orang-orang ngantri untuk beli Bolu Gulung. Wajar banyak yang ngantri karena Bolu Gulung Meranti emang enak, favorit saya rasa nanas. Kelar beli Bolu Gulung, kami lanjut muter-muter kota Medan lagi. Kami mampir ke Mesjid Raya Al Mashun yang arsitektur-nya cantik sekali, ada nuansa Timur Tengah, Melayu, India, dan Eropa-nya. Mesjid Raya Al Mashun adalah salah satu peninggalan masa kejayaan Kerajaan Melayu Deli.

photogrid_1476555005569

Mesjid Raya Al-Mahsun

photogrid_1476555099016

Sekeluarga…

photogrid_1476554953975

With My Bojo, serasa Mesjid milik berdua…

Selain mampir ke Mesjid Raya, kita mampir sebentar ke Titi Gantung, hasrat pengen foto tiba-tiba muncul karena ngeliat ada bangunan seperti Kuil (atau Vihara atau Kelenteng, saya juga ga tau pasti…) megah banget yang jadi latar belakang. Bagus deh bangunannya, kayak kuil yang ada di Tibet (sok tau, ngehehehehe…).

photogrid_1476555397099

Titi Gantung dan Kuil megah yang cantik

Dengan selesainya sesi foto-foto di Titi gantung, berakhirlah liburan lebaran kami. Setelah berpamitan dengan kerabat di Medan, kami langsung capcuss menuju Kota Pinang untuk mengantarkan Bulek Atun. Di Kota Pinang kami mampir untuk istirahat sebentar, dan langsung lanjut pulang menuju Pekanbaru. Selamat datang aktivitas harian !!!.

Liburan seminggu berasa kurang. Berasa banget kejar-kejaran sama waktu. We want more. We want more !. Tapi, alhamdulillah masih bisa jalan-jalan bareng keluarga. Masih bisa bertemu keluarga besar, bisa menyambung tali silaturahim. Mudah-mudahan liburan lebaran tahun depan lebih longgar dan lebih panjang, biar puas kumpul keluarga dan jalan-jalannya. Aamiiin…

2 thoughts on “Sepotong cerita lebaran 2016 (part 2)

  1. Icha October 16, 2016 at 6:27 am Reply

    Wah asyik ya jalan2 pas lebarannya walaupun pasti capek bgt. Btw Kak Eka, aku orang Medan gak pernah kepikiran motoin jembatan sama toko buku yg ada di titi gantung itu. Padahal kan seru juga untuk tulisan di blog hihi..

    • Eka Novita October 16, 2016 at 3:05 pm Reply

      Iya memang capek banget, tapi puas karena bisa kumpul keluarga. Coba Icha buat tulisan ttg Titi Gantung, sejarahnya gimana… btw, makasih sudah mampir kemari.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: