SumBar Trip 2015 – Hal Yang Tak Terduga

Assalamualaikum !

Setelah menghabiskan lebaran pertama dengan keluarga besar. Di hari lebaran kedua, datang sebuah ajakan mendadak dari abang-kakak sepupu suami. Mereka ngajak kami untuk ikutan jalan-jalan ke Sumatra Barat. Awalnya aku kok agak males ikutan pergi, karena badan masih capek sehabis Beraya di lebaran hari pertama dan mau beres-beres dirumah.

Entah suamiku cerita apa ke abang-kakak sepupunya, tetiba kakak sepupuku nelfon langsung dan ngajak aku ikutan juga, karena mo ngapain juga di Pekanbaru liburan gini, lagian suamiku kelihatannya udah kepengen bgt jalan-jalan. I don’t have a choice, aku sebagai istri yang pengertian sama suami -mintadigetok!- akhirnya setuju juga deh. Aku nanya ke kakak sepupu suami “Berapa hari kita jalan-jalan ke SumBar-nya kak ?”. And then she told me “Kira-kira dua harian lah -dengan nada santai-“.

Akupun dengan pengalaman jalan-jalan yg amat minim dg simpelnya mikir kalo cuma jalan-jalan dua hari cukuplah ya bawa satu baju ganti aja untukku dan untuk suami, paling yg dibanyakin bawa undies-nya aja :P. Toh Sumatra Barat kan dingin ga bakal keringetan juga. Eh, pas kita udah duduk manis dan mobil udah jalan, aku nanya sekali lagi ke kakak sepupu suamiku untuk mastiin berapa hari jalan-jalan di SumBar-nya, ternyata beliau dg santainya jawab “4 Hari!”. Gubraakkk. Panik!. Ya Alloh, jadi selama empat hari itu aku dan suami bakal pake baju yg sama dan kemungkinan udah bau asem. Tapi suamiku nyantai banget dan bilang ga usah khawatir, pake ngomong begini “Santai aja, nanti kalo kehabisan baju bisa dibeli di Bukittinggi !“. Ckckckckck, emang ya cowok ! mikir-nya apa-apa selalu yg gampangnya aja.

Memasuki daerah Kampar, mobil-mobil udah mulai padat, menandakan mereka punya tujuan yg sama dengan kami. Melancong ke Sumatra Barat. Memang, di  musim lebaran begini Sumatera Barat jadi tujuan favorit wisatawan lokal untuk jalan-jalan ataupun mudik. Karena jaraknya nggak begitu jauh dari Pekanbaru dan pemandangan alam di Sumatera Barat memang ‘rancak’ !.

blog12

Makan siang di halaman mesjid -yg udh lupa namanya apa- di Bangkinang.

Kami berangkat kira-kira jam 11 siang, dan berhenti di Bangkinang untuk sholat Zhuhur dan makan siang. Kemudian berhenti lagi di daerah perbatasan karena keponakan suamiku tiba-tiba kelaparan dan minta makan (padahal baru aja makan siang loh!, aku aja sampe takjub :P). Kami berhenti di sekitaran PLTA Koto Panjang, letaknya berada diatas ketinggian -mungkin perbukitan karena jalan udah mulai menanjak- ditepian jalan banyak warung-warung berbahan kayu yang posisinya menjorok di tepian jurang. Ngeri sih, makan disitu takut warungnya ambrol !. Cuma ya Bismillah aja, mudah-mudahan aman. Sambil ngopi, kami lihat-lihat pemandangan Sungai Kampar yang aliran airnya dimanfaatkan sebagai penggerak turbin PLTA Koto Panjang. Bagus juga pemandangannya, ga heran banyak yg istirahat disini sambil menikmati view yg ditawarkan.

blog13

Pemandangan Sungai Kampar dari ketinggian.

blog14

Ini seharusnya jadi foto couple yg manis, sayang yg berbaju merah ikutan nongol 😛

Setelah keponakan-keponakan kenyang, perjalanan kami lanjutkan, nggak lama kemudian ketika sampai di daerah Pangkalan Sumatera Barat muncul kejadian yang ga terduga. Mobil abang sepupu suamiku kain klos mobil-nya rusak. Karena perjalanan semakin menanjak, dikhawatirkan mobilnya ga ‘narik’ alhasil mundur. Bahaya kan ?. Mesti segera diperbaiki. Waktu udah memasuki maghrib dan ga ada bengkel yang buka karena libur lebaran. Cemas juga sih, kalo-kalo mesti balik lagi ke Pekanbaru, gagal melancong ceritanya kan !.

Setelah ditelusuri, kami nemu bengkel yg masih mau melayani, tapi kain klos yg cocok untuk mobil abang sepupu ga ada. Untungnya, kakak sepupu suamiku ngerti banget urusan sparepart mobil dan dia langsung kontak temen-temennya di Pekanbaru yg juga mau berangkat ke Sumatra Barat. Alhamdulillah ada temannya yg mau berangkat ke SumBar malam itu, jadi sekitar subuh udah sampai di Pangkalan. Langsung deh abang sepupuku titip dibeliin kain klos dan janjian ketemuan di Pangkalan. Hati udah lumayan lega dan berharap besok pagi udah bisa jalan.

blog16

SPBU Pangkalan

blog17

Wisma SPBU

Karena mobil ga bisa jalan dan hari sudah gelap, kami butuh penginapan untuk bermalam. Untungnya lagi istri abang sepupu suamiku yg dari Bangka ingat kalo di daerah Pangkalan ada pom bensin yang punya fasilitas wisma. Cumaaaaaan kami deg-degan aja kalo wisma-nya penuh lantaran lagi musim liburan. Setelah di-cek, untungnya masih ada sisa satu kamar yg bisa dipesan. Alhamdulillah fasilitas wisma tersebut lengkap juga, kasurnya cukup besar untuk menampung keponakan-keponakan. Dilengkapi AC dan kamar mandi yg bersih. Jadilah malam itu kita tidur bareng-bareng jadi satu kayak ikan sarden. Keponakan-keponakan suami bobok di kasur, sedangkan yg orang dewasa bobok di lantai beralas tikar. Seru juga, berasa kemping !.

Subuh-subuh banget mobilnya mulai dibenerin, dan baru selesai sekitar jam 11-an siang. Akhirnya bisa jalan juga, Alhamdulillah. Aku udah ga sabar pengen lihat jembatan kelok sembilan yang terkenal itu dan foto-foto disana. Tapi karena macet, dan banyaaaaak banget orang-orang yg berhenti untuk foto-foto dan makan-makan, gak memungkinkan rasanya buat kami untuk ikutan berhenti. Jadi lanjutlah ga pake berhenti di kelok sembilan.

Diputuskan, kalo tujuan kami hari itu adalah ke Batusangkar. Karena abang dan kakak sepupu pengen lihat Istano Basa Pagaruyung. Ini juga pertama kalinya buatku mengunjunginya, jadi aku excited lah ya !. Ternyata perjalanan ga selancar yg diharapkan, di beberapa titik mobil kami terjebak macet, alhasil sekitar pukul 4 sore kami baru sampai di Batusangkar. Aku udah siap-siap kecewa karena takut kehabisan tiket atau malah ga sempat foto-foto karena udah sore. Tapi kekhawatiranku terobati, soalnya pemandangan disepanjang perjalanan sangat menghibur hati dan sejuk di mata, ga bikin bosan.

blog15

Siapa yg bakal bosan kalo yg dilihat selama macet ya pemandangan indah kayak begini 😀

blog18

Gunung di kejauhan, dramatis Bebh !

Eh, pegel juga jariku ngetik. Lanjut besok aja deh ya cerita tentang kunjungan ke Istano Basa Pagaruyung-nya. Byebye. Wassalam 😀

Advertisements

21 thoughts on “SumBar Trip 2015 – Hal Yang Tak Terduga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s