Bukan sekedar pulasan warna…

tumblr_n7o913hC9C1sj9ufho1_500

source : born-with-it-maybe.tumblr.com

Aku yakin (hampir) semua wanita di dunia ini pernah pake make up, minimal make up minimalis. Make up itu hebat dan termasuk karya seni, butuh keterampilan tinggi untuk bisa menyulap wanita bisa jadi terlihat berbeda sekaligus luar biasa. Make up bisa mempertegas fitur wajah dan menjadikannya tampak lebih indah sekaligus menarik.

Aku sebagai perempuan juga menggunakannya walaupun cuma seadanya seperti sekedar pake bedak, celak mata, lipgloss sikit, lipstick kadang-kadang. Aku juga suka nonton tutorial makeup-nya Michelle Phan yang menurutku keren dan sangat membantu. Sekarang di instagram juga banyak berseliweran tutorial make up, nail art, tata rambut yg kiyuuutt miyuuuttt. Rasanya mau dipraktekan itu semua dan dipamerin ke suami *modus.

dandanTapi keinginan untuk berdandan berbanding terbalik dengan usaha. Aku malas. Sudahlah aku malas berdandan, malas pula perawatan ke salon. Entah kenapa aku merasa perawatan di salon itu hal yg mubazir, kalo aku masih bisa perawatan sendiri dirumah. Bahkan makeup wisuda kulakukan sendirian karena gak mau ngantri dan bayar mahal ke salon. Ya kadang sifat hemat-ku (kalo ga mau dibilang pelit) agak berlebih sedikit.

Mungkin karena tidak terbiasa, aku memang kurang nyaman dengan make up tebal. Saat acara walimahan tempo hari, menjadi hari yang berat buatku. Itu karena ruang gerakku untuk mengusap-ngusap wajah menjadi terbatas, mengingat makeup-ku nanti bakal luntur atau belepotan.

Kata perias pengantinku, makeup-ku wjahku tidak tebal dan sudah diusahakan minimalis untuk ukuran orang nikahan, tapi entah kenapa kok aku tetap merasa nggak nyaman, ditambah lagi udara panas dan baju adat yang berlapis membuatku keringatan hingga wajahku berkilau-kilau karena minyak, apalagi menjelang sore aku sudah kelelahan karena harus senyum terus.

Rasanya semua beban itu tertumpu di wajahku, dan aku ga sabar menunggu acara selesai untuk buru-buru mencuci muka dan mandi bersih biar segar. Pokoknya, aku memang nggak betah menggunakan make up lama-lama. Hari-hari biasa kalo dirumah, aku memang selalu bare face. Dan, biasanya juga begitu, dari masa sekolah sampe kuliah aku minim make up. Tapi mengimbangi kemalasanku berdandan dengan rajin-rajin merawat kulit wajah dengan yang namanya peeling dan maskeran seminggu sekali, dan pijat wajah pake minyak zaitun sebelum tidur. Aku pengen kulit wajahku tetap terlihat sehat dan terawat walau dengen bedak tipis saja.

Jadi, disuatu malam… setelah nonton tutorial makeup ala-ala korean looks, aku pun dengan bersemangat mengeluarkan alat-alat makeup yang jadi hantaran dari suami pas nikahan dulu. Alat-alat makeup yang udah 7 bulan lebih nggak kusentuh. Sambil mengingat-ingat kapan yaaa terakhir kali suami melihatku cantik kayak bidadari *hoekkkk!!.

Aku mulai bereksperimen. Pakai foundation, pake pakai bedak, eyeshadow, terus pakai eyeliner dengan garis eyecat, kulentikkan bulu mata dengan jepitan, lalu kuoleskan maskara agar bulu mataku nampak panjang. Kuselesaikan riasan mata dengan melukis alisku yang sudah tebal seperti Shinchan. Nggak lupa pake blush on biar pipi bersemu-semu, dan kutambahkan lipstick untuk mengakhiri proses berdandan.

Selama aku bereksperimen, suamiku ngeliatin dan mukanya seriuuuus banget. Malu sekaligus gak nyaman diliatin begitu. Pas udah selesai, beliau malah bilang “Dek, mukamu jadi aneh… hapuslah tu lipstiknya”. Ampuuuun, tambah malu aku dibuatnya. Baiklah, akhirnya kuhapus makeup-ku tadi. Dan berlangsunglah sesi wawancara dengan suami… “Mas, kamu nggak suka kalo adek dandan kayak tadi ?”, tanyaku.

“Suka, tapi aku nggak biasa ngeliatnya” jawabnya.

“Tapi, istri itu sebaiknya dandan loh didepan suaminya…”, balasku.

“Iya… bener… tapi kamu yg kayak biasa aja udah bagus dek…”, jawabnya lagi.

Dan aku meleeeeeeehhhhh~~~~.

loveSatu hal yang aku tandai adalah, hampir setiap kenalan yang bertemu denganku bilang aku terlihat lebih segar dan berseri setelah menikah. Kupikir-pikir, mungkin itu semua datang dari dalam diriku, secara fikiran dan mental, aku merasa sudah lebih tenang dan mantap menjalani hidup. Aku tahu hidup di kemudian hari tidak ada yg bisa menjamin, karena hidupku sudah digariskan oleh Allah dan aku hanya menjalani sembari berusaha yg terbaik. Tapi dengan adanya suami yang membimbing dan melindungi, aku merasa jauh lebih rileks menghadapi persoalan hidup.

Cantik itu memang relatif, tergantung selera. Mungkin suamiku ya begitu seleranya, suka wanita yang tampil biasa saja. Tapi, seleranya itu yg buat aku merasa bahagia. Aku bebas tampil apa adanya. Aku tau cantik itu bukan sekedar pulasan warna.

Ada banyak aspek yg membuat perempuan terlihat cantik, bisa karena parasnya yg memang sudah cantik, akhlak yg baik, wawasan yg luas, sifat percaya diri, dll. Terlalu dangkal jika menstandarkan cantik itu begini, cantik itu begitu. Kalo katanya Helvy Tiana Rosa โ€œCantik itu pilihan. Ketulusan serta bahagia yang selalu kau upayakan hadir di hatimu bagi diri dan orang lain, senantiasa akan memancar hingga wajah. Itulah kecantikan sejatiโ€.

Terimakasih mas, sudah menerimaku apa adanya, sudah merasa cukup dengan apa yang ada di diriku tanpa perlu kutambahkan warna baru diwajahku. Sesungguhnya keberadaanmu yg memberi warna spesial di diriku. Warna bahagia…

Tagged: , , , , , , , , , ,

24 thoughts on “Bukan sekedar pulasan warna…

  1. Gusti 'ajo' Ramli June 12, 2015 at 6:21 am Reply

    Kecantikan seperti nya sudah disabotase oleh produk kosmetik sehingga muncul persepai klo gak pakai kosmetik gak cantik..

    • Eka Novita June 12, 2015 at 12:52 pm Reply

      Benar juga ya Ajo, perspektif itu kayak udah lazim. Kadang sayapun kalo pergi-pergi gak pake bedak (walau tipis) ngerasa kurang pede๐Ÿ˜„

  2. ayanapunya June 12, 2015 at 6:48 am Reply

    Aku kalau make up sehari-hari paling pakai bedak, lipstik, celak mata sama pensil alis. Di depan suami malah belum biaasa dandan nih๐Ÿ˜€

    • Eka Novita June 12, 2015 at 12:54 pm Reply

      Iya ya mbak, apa karena kita terlalu nyaman ya dg suami sampe bablas ga terbiasa dandan buatnya๐Ÿ˜„.

      • ayanapunya June 12, 2015 at 12:55 pm

        iya kayaknya. padahal kan seharusnya buat suami yang dandan๐Ÿ˜€

      • Eka Novita June 12, 2015 at 1:11 pm

        itulaaah mbak๐Ÿ˜€

  3. baiqrosmala June 12, 2015 at 7:15 am Reply

    Sama mba๐Ÿ™‚ Aku juga tahun 2013 kemarin make up sendiri buat wisuda. Aku juga gak biasa dandan, tapi kalau keluar minimal aku pake bedak tabur soalnya muka berminyak haha๐Ÿ˜€ Terus kalau lagi gak males baru deh kalau depan suami tambahin lipstik dan eyeliner hihihi

    • Eka Novita June 12, 2015 at 12:59 pm Reply

      Hehehehe, pake bedak tabur emang ampuh ya buat nahan minyak di wajah. Bedak tabur juga andalanku buat hari-hari, tapi kalo pergi-pergi enakan bawa bedak compact ya mbak, simpel dan praktis soalnya๐Ÿ™‚

      • baiqrosmala June 12, 2015 at 1:44 pm

        kalau saya pake bedak selain bedak tabur langsung jerawatan mukanya. Itu pun bedak taburnya mesti milih milih lagi, soalnya ada juga bedak tabur yang gak cocok, bikin jerawatan juga haha maklum kulit sensitif. Alhamdulillah beruntung ya mba bagi yang punya kulit normal๐Ÿ™‚

      • Eka Novita June 12, 2015 at 1:48 pm

        Alhamdulillah mbak๐Ÿ™‚

  4. jampang June 12, 2015 at 8:11 am Reply

    cantik sekarang itu katanya yang putih merona๐Ÿ˜€

    • Eka Novita June 12, 2015 at 12:48 pm Reply

      hadeuuh apalah artinya saya yg tidak putih merona ya bang๐Ÿ˜€

      • Crossing Borders June 12, 2015 at 3:53 pm

        Begitu pula dengan sebagian besar perempuan Indonesia (yg tdk putih merona).. Putih merona adalah tampilan mayoritas perempuan kaukasia asal belahan bumi bagian utara (yg dekat kutub), jika mereka sedang kepanasan.. Atau tampilan cat putih yg diolesi cat pink..

      • Eka Novita June 13, 2015 at 7:57 am

        baiklah mbak, saya sudah mensyukuri diberi Allah kulit sawo matang, eksotis kata bule bilang mah…๐Ÿ˜„

  5. dhico velian June 12, 2015 at 10:56 am Reply

    Saya juga suka wanita yang bermake up minimalis. Sebagian besar laki-laki saya kira juga demikian, suka dengan wanita yang natural tanpa make up tebal.

    • Eka Novita June 12, 2015 at 12:46 pm Reply

      Wainiiii yg saya tunggu pandangan soal wanita ber-makeup dari perspektif laki-laki. Terima kasih udah ngeshare pendapatmu dhico…

  6. Chichi June 12, 2015 at 12:50 pm Reply

    Ciyeee…
    So sweet euy abangnya..
    :*
    Ya udah mbak, make up kalo ke kondangan aja. Hihi

    • Eka Novita June 12, 2015 at 1:09 pm Reply

      Itu dia mbak, kondangan adalah kesempatan saya untuk tampil “niat” sesekali๐Ÿ˜€

  7. Crossing Borders June 12, 2015 at 12:56 pm Reply

    Aku juga sama jarang pake make up.. Wisuda pun dulu make up sendiri saking ogah bayar dan ogah ribet harus bangun pagi trus nyalon..hahaha.. Tapi kalo lagi melukis wajah aku mah anteng aja biar suami ngeliatin dengan seksama sekalipun..hehehe..

    • Eka Novita June 12, 2015 at 1:13 pm Reply

      Hehehe, gak grogi mbak kalo diliatin ?. Aku grogi loh… apalagi kalo pake eyeliner terus diperhatiin. Iiiih rasanya gak mau diterusin makenya.

      • Crossing Borders June 12, 2015 at 1:36 pm

        Aku jarang pake eyeliner, tapi kalau pun harus ngolesin eyeliner depan suami ya biasa aja..๐Ÿ˜€

  8. Haya Najma June 12, 2015 at 8:00 pm Reply

    dulu bedakan aja kalo inget, hihi..

    tapi sejak sering kondangan dan keliatan kaya itik buruk rupa, jadi belajar make up minimalis jadi pas khitbah dandan sendiri udah bisa

    suami sih bilangnya ga usah nempel2in zat kimia, tapi kalo dandan dipuji juga ;p

    • Eka Novita June 13, 2015 at 7:59 am Reply

      Aseeeekkkk… kalo dipuji mah dandan jadi semangat ya mbak๐Ÿ˜€

      • Haya Najma June 13, 2015 at 7:38 pm

        iyaa๐Ÿ˜€ tapi kalo di rumah gausah dandan katanya, yaudah :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: