3 bulan berlayar

3316612059_3c60a0e070

Ada yang bilang menjalani kehidupan rumah tangga itu layaknya bahtera alias kapal. Kapal itu berlayar mengarungi samudra luas yang kadang terlihat tenang, sesekali ada ombak-ombak kecil, lalu gelombang yang mengayun-ayunkan kapal, dan ada saatnya juga badai datang menerjang. Banyak kapal yang sanggup bertahan hingga tujuan, tapi tidak sedikit juga kapal yang karam. Kapal pada awalnya hanya berisi dua penumpang, yang pria menjadi nahkoda sedangkan wanita menjadi juru kemudi. Untuk selamat sampai tujuan, dibutuhkan nahkoda yang mampu memimpin dan menjadi petunjuk arah, nahkoda yang punya prinsip sekali layar terkembang maka pantang baginya untuk mundur kembali.

Alhamdulillah kapalku sudah berlayar selama 3 bulan. Sejauh ini perjalanan kami baik-baik saja, dan semoga begitu seterusnya. Diย  bulan ke 3 pernikahan sudah mulai banyak yang nanyain “sudah isi belum?”. Kalau mood lagi bagus aku jawab “belum, mohon do’anya yaaa…”, tapi kalau lg gak mood aku jawab “sudah, perutku isinya usus dan lambung” *nyengir. Dari awal bulan Februari aku sudah niat pengen bikin tulisan tentang pengalamanku (macam penting kali pun XD), maunya sih diposting tepat di tanggal 8 kemarin. Tapi apa daya sang juru kemudi adalah orang pelupa yang nggak bisa ingat tanggal spesial, jadi terlewatlah momen itu.

Kalau sebelum menikah aku dan si Mas hanya sampai pada tahap saling kenal. Sekarang kami sudah memasuki masa belajar memahami. Aku sadar, ketika memutuskan untuk menikah, aku harus siap dengan kelebihan, kekurangan dan semua yang ada di dirinya. Nyatanya, aku nggak bisa bilang kalau aku nggak terkaget-kaget dengan kehidupan setelah menikah ini.

Pertama, aku dihadapkan dengan banyaknya perbedaan kebiasaan hidup antara aku dan si Mas. Aku adalah orang yang gampang kedinginan, aku jarang pakai kipas angin kalau udara panas masih bisa kutoleransi. Tidur di udara panas pun aku pakai selimut, paling nggak kaki-ku musti terbungkus kain biar gak masuk angin. Pokoknya aku suka udara yg hangat. Sementara si Mas orangnya gampang kepanasan, kipas angin di rumah non-stop menyala sepanjang hari kalo beliau lg dirumah. Awal-awal menikah kebiasaan si Mas bener-bener menyiksa banget. Tiap pagi aku ngambek, kesal karena tiap bangun tidur badanku rasanya nggak karuan karena masuk angin. Huhuhuuhuuuuu. Sepertinya nggak ada solusi untuk masalah itu, karena si Mas itu kalo nggak dapat udara sejuk langsung deh bajunya basah kuyup keringetan, kasihan aku jadinya. Alhasil aku deh yg ngalah dengan selalu pake baju yang bikin badanku hangat dan nyaman, tidurpun aku selalu pake selimut tebal sampe kepala. Tapi makin kesini aku makin terbiasa dengan kebiasaan si Mas yang harus di udara sejuk itu. Tubuhku udah beradaptasi sepertinya.

Kedua, aku punya kebiasaan kalo buat minuman hangat itu selalu dengan air panas full. Buatku minum-minuman yang panas itu enak di lidah dan di badan. Beda banget dengan suamiku yang ber-tipe lidah kucing, nggak kuat makan/minum panas-panas… Menurutnya minuman yang hangat itu ya pake air hangat, air panas dicampur dengan air dingin. Awal nikah aku buatin si Mas teh panas, dan beliau kaget dong… kok panas banget teh-nya, nggak bisa diminum ini !. Hadeeeh… Akhirnya aku membiasakan diri untuk selalu buatin si Mas minuman hangat, tapi kadang kelupaan sih… terlanjur masukin air panas full ke dalam cangkir. Kalo udah begitu ya beliau yang gantian ngambek. Hahaha. Sebenernya masih banyak lagi sih perbedaan diantara kami, tapi males ah nulis panjang-panjang. Pegel ngetiknya๐Ÿ˜€.

Jelas menikah itu memang indah, karena anugrah dari Allah yang berupa rasa cinta itu sudah tumbuh di dalam hati kami berdua. Ecieeeeeeeeee prikitiwwww !. Setiap hari rasanya spesial. Kalau si Mas pulang kerja lama rasanya gelisah. Pokoknya ya gitu deh, nggak bisa pisah lama-lama dengannya. Alhamdulillah. Yang paling aku seneng dari si Mas, beliau itu orangnya sangat menghargai makanan. Apapun makanan yang aku sajikan beliau nggak banyak komplain. Si Mas selalu pulang ke rumah tiap jam istirahat siang, demi makan siang bareng aku. Rasa capek nguplek di dapur itu lenyap ngeliat cara makan beliau yang lahap sampe nambah-nambah. Padahal aku tau lah rasa masakan yang aku buat itu biasa-biasa ajah.

Nilai plus dimataku buat Si Mas adalah sifat pengertiannya, selalu sigap jagain aku. Kalo lagi jalan-jalan musti gandengan tangan biar istrinya yang imut-imut ini gak hilang. Sesekali bantuin aku kerjaan rumah, padahal aku lagi nggak capek. Si Mas juga membatasi aku dalam ngerjain kerjaan rumah tangga, kalo udah jam sekian nggak usah ngerjain ini-itu, cukup nemenin si Mas aja, ntah itu nonton bareng atau sekedar ngobrol-ngobrol. Si Mas dimataku adalah laki-laki yang baik, tapi bukan berarti beliau itu sempurna. Si Mas kadang nyebelin, ngeselin, dan pernah bikin aku nangis juga. Begitupun sebaliknya, aku juga tidak sempurna. Udahlah nggak pintar masak (catat : tidak pintar, bukan tidak bisa), nggak rapih, nggak pinter dandan, suka lempar kaus kaki-manset-jilbab sembarangan, sedikit-sedikit cranky, mukanya judes pulak. Hahahhaha. Karena ketidaksempurnaan itulah yang mebuat kita jadi merasa nyaman satu sama lain, saling melengkapi dan menutupi kekurangan masing-masing.

Selama berlayar dengannya, aku jadi paham kalo cinta itu nggak melulu dipenuhi dengan bunga-bunga, matahari, dan pelangi. Ya kadang ada langit mendung, hujan, dan petir menghiasi. Salah paham itu wajar, namanya juga orang baru memulai hidup bersama. Sebagai pasangan ya kita harus tau kedudukan pasangan itu gimana di dalam agama. Iya aku menggunakan landasan agama sebagai acuan, biar shahih !. Pasangan adalah orang yang spesial, usahakan berikan yang terbaik yang kita miliki untuknya. Kalo berbuat salah ya nggak usah gengsi minta maaf. Karena buatku pasangan bukan lawan tanding, jadi buat apa berkompetisi atas siapa yang salah-siapa yang benar. Ego emang harus ditekan demi kebaikan bersama, lagian apa enaknya sih berantem lama-lama, nyeseknya tuh disini *tunjuk hati. Mending diomongin baik-baik, saling nasehatin, terbuka tentang apa yang disuka dan apa yang nggak disuka, biar kedepannya kita bisa saling toleransi. Gituuuuuuuuu…

Ini sih berdasarkan pengalamanku aja loh ya, si anak baru dalam urusan pernikahan. Aku juga nggak tau nanti kedepannya gimana. Harapanku ya, semoga Allah selalu memberkahi kehidupan kami, memberi kami petunjuk untuk selalu berada di jalan-Nya, selalu rukun-saling setia-saling sayang, nggak ada masalah yang berarti, selalu bersama kelak sampai ke Jannah, selalu ingat visi-misi kami di awal pernikahan itu gimana biar semua yang sudah dijalani nggak jadi sia-sia. Aamiiin.

together2

Tagged: , , , , , , , , , , , , ,

20 thoughts on “3 bulan berlayar

  1. ayanapunya February 11, 2015 at 4:52 am Reply

    Kalau baca ini kesannya pernikahan itu seru dan nano-nano ya, eka๐Ÿ™‚

    • Eka Novita February 11, 2015 at 10:13 am Reply

      iya mbak, warna warni rasanya๐Ÿ˜€

  2. Gusti 'ajo' Ramli February 11, 2015 at 6:22 am Reply

    Semoga kedepanya mampu melewati badai yg akan menghadang kapal titanic ny… hehe

    • Eka Novita February 11, 2015 at 10:14 am Reply

      Aduuuh mudah-mudahan jgn sampe ada badai deh, pengennya kayak gini aja, lempeng. Tapi kalo ga ada badai ga greget ya Ajo๐Ÿ˜›.

      • Gusti 'ajo' Ramli February 11, 2015 at 10:35 am

        Klo gak ada badai berarti kapalnya di pelabuhan aja.. hehe

      • Eka Novita February 11, 2015 at 10:36 am

        Iya juga ya, bener-bener๐Ÿ˜€

  3. jampang February 11, 2015 at 9:53 am Reply

    selamat melanjutkan mengayuh bahteranya, mbak๐Ÿ˜€

    • Eka Novita February 11, 2015 at 10:14 am Reply

      Thank youuu Bang๐Ÿ™‚.

  4. alrisblog February 11, 2015 at 5:11 pm Reply

    Selamat berjuang menjaga dan menikmati hidup pernikahan.
    Kalo udah melewati tujuh tahun udah mulai saling memahami dan biasanya “gejolak” sudah saling diredam. Yang susah itu menyeleksi dan memilah masukan dari orang dekat: ortu kedua belah pihak, saudara, famili dan tetangga. Tetaplah tenang (sakinah) untuk mendapatkan kasih sayang (mawaddah) dan memperoleh rahmah dari Sang Khalik.
    Salam

    • Eka Novita February 11, 2015 at 11:20 pm Reply

      Makasih masukannya mas, sepertinya yang mas katakan itu benar. Kadang komentar dan saran dari pihak lain itu bisa bikin pasutri agak-agak bersitegang, hahhahaha. InsyaAllah akan dihadapi jalan didepan yg membentang dg hati tenang dan positif. InsyaAllah.

      • alrisblog February 11, 2015 at 11:53 pm

        Berpikirnya adalah yang menjalani kehidupan berumah tangga adalah saya dan suami. Suami adalah imam saya. Pendapat, pandangan, argumen bahkan “bisikan” ortu sekalipun hanya pertimbangan, keputusan tetap di saya dan imam saya. Memang harus egois untuk keutuhan rumah tangga.
        #saya kok ceramah ya, haha…

      • Eka Novita February 12, 2015 at 5:42 am

        Gapapa Mas, kan saling berbagi pengalaman, thankyou pencerahannya mas๐Ÿ™‚

  5. Firsty Chrysant February 11, 2015 at 8:26 pm Reply

    selamat yaaa…. dan pertanyaan sudah isi blm mungkin akan terus terdengar sampai udah isi yaaa…. sama kaya, kapan nih nikah?

    • Eka Novita February 11, 2015 at 11:21 pm Reply

      Iya mbak, sesungguhnya hidup selalu dikejar-kejar pertanyaan yg selalu bikin galau yah๐Ÿ˜€

      • Firsty Chrysant February 23, 2015 at 8:55 pm

        iya mba, hahaha…. Tapi yang penting hepi ya mba…๐Ÿ™‚

  6. heysaras February 11, 2015 at 9:07 pm Reply

    Cara berceritanya unyu sekali hihihi. Semoga lekas diberi ‘teman baru’ biar tambah seru. Aamiin๐Ÿ˜‰

    • Eka Novita February 11, 2015 at 11:23 pm Reply

      Aamiiin ya Allah ya Rabbi, mengharap bgt untuk ‘temen’ yg satu itu. Makasih loh Saras udh main-main kesini๐Ÿ™‚

      • heysaras February 12, 2015 at 9:53 pm

        Sama-sama๐Ÿ™‚

  7. sukasukakeii February 15, 2015 at 9:18 pm Reply

    kakak manis banget sihhhh *cubit
    gemes gimana gtu baca postingan ini…
    indahnya perbedaan itu kak๐Ÿ™‚

    • Eka Novita February 16, 2015 at 6:17 am Reply

      Ahahhahahaha, iya perbedaan ternyata bisa menyatukan hati Keiii๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: