Housewife yang berkarya

Assalamualaikum…

Kira-kira 5 hari lagi tepat aku sebulan menikah, cepatnyaaaaa waktu berjalan… Bakalan diajak makan diluar nggak ya sama suami ? *ngarep. Icak-icaknya monthversarry gitu… Ummm, atau masak yang agak-agak spesial aja dirumah biar ngirit ?. Kekekke.

Udah 2 minggu ini aku pindah ke Pekanbaru (haiiii warga Pekanbaruuuuuu… aku kembali lagiiii lohhh!). Sekarang aku tinggal dengan keluarga suami, tapi nggak bener-bener tinggal serumah ding. Karena aku dan suami menempati paviliun rumah mertuaku. Dulunya paviliun itu disewakan tapi sekarang kami yang menempati untuk sementara. Sementara loh ya, soalnya aku dan suami punya planning untuk ngontrak atau beli rumah (kalo ada duit) sendiri biar bener-bener hidup mandiri nantinya.

Aku sendiri ngerasa gak ada salahnya tinggal dengan mertua karena aku pengen pedekate dengan keluarga suami. Dari awal perkenalan dan menikah aku belum ada pendekatan berarti dengan bapak/ibu mertua. Kami cuma ketemu beberapa kali dan nggak sempat ngobrol banyak. Jadi, tinggal sementara dirumah mertua adalah usaha pendekatan diri dan saling mengenal lebih dalam. Agar aku tau karakter keluarga suamiku dan tau menempatkan diri sebagai menantu.

Nah, karena aku pindah ke Pekanbaru otomatis aku berhenti kerja, sekarang aku resmi jadi housewife alias ibu rumah tangga. Nggak banyak sih yang aku kerjakan, paling nyuci baju, nyuci piring, sapu-sapu rumah, kadang-kadang masak, kadang-kadang nyetrika. Ahahahahahahhhh. Abis gimana ya, kadang kalo mood lagi bagus ya aku masak, kalo lagi gak mood ya nggak masak. Suami oke-oke aja, malahan suami bilang “Aku nikah kan untuk cari istri bukan nyari tukang masak, yuk lah kita makan diluar“. Uwuuwuwuw so sweet… tapi, aku tauuuu nggak boleh begini sering-sering, awal nikah oke lah sering-sering makan diluar sekalian pacaran, tapi kalo kelamaan bisa bokek.

Kalo nyetrika baju sih emang pekerjaan rumah yang paling nggak disukai dari duluuuu karena panas, bosan, dan bikin pinggang pegel bungkuk-bungkuk terus. Tapi kalo harus bayar orang untuk sekedar nyetrika baju kok rasanya masih sayang ngeluarin duit-nya, masih bisa dikerjain sendiri toh walaupun males :P…

Aku sebenarnya udah mulai agak-agak nggak betah nganggur (ups ralat, ibu rumah tangga gak nganggur juga kan yaaaa, kerjaaan ibu rumah tangga itu banyak lhoo… kalo diturutin bisa nggak abis-abis). Aku udah pengen banget kerja tapi suami bilang tunggu urusan CPNS selesai dulu. Biar pasti. Ohya, kemarin ikutan ujian CPNS yang uji TKW, TIU, dan kepribadian yang pake sistem CAT itu alhamdulillah lulus passing grade. Tapi katanya bakal ada ujian tahap berikutnya ya ?. Tapi nggak tau juga sih, baru kali ini ikut ujian. Masih bingung. Mudah-mudahan aja aku lolos sampe tahap akhir. Amiiin.

Yah sekarang sambil ngisi waktu luang aku bikin souvenir kayak brooch jilbab / korsase. Iseng-iseng aja sih, buat ngisi waktu luang. Soalnya pas acara walimahanku kemaren, aku bikin brooch sendiri untuk souvenir ke tamu-tamu. Alhamdulillah banyak yang suka, jadi ya aku terusin aja bikinnya mumpung masih banyak sisa bahan. Pokoknya sih, ini kegiatan yang bisa kukerjain biar aku nggak ngerasa ‘kosong’… Housewife yang berkarya gitu deeeh ceritanya *menghibur diri. Eh, tapi mengurus rumah, suami, dan amanah darinya kan berpahala yaaaa.

Yasudahlah, kalo begitu aku mau mejengin hasil karya-ku mudah-mudahan pembaca disini ada yang kepincut dan mau order. Kekkekekkeke…

Brooch

Brooch3

Brooch5

batikbrooch1

corsage

Untuk yang kepincut dan mau order bisa tanya-tanya sama aku via facebook Eka Novita. InsyaAllah aku balas, dan kalo pesan banyak bakal ada diskon dong :D.

Advertisements

34 thoughts on “Housewife yang berkarya

  1. Selamat datang di Pekanbaru kembali mbak, saya pas kemaren jalan-jalan ke Pekanbaru terheran-heran dikit karna orang disana berbahasa minang dengan sangat bebas. hehe
    Jarang saya ketemu dengan orang melayu. ๐Ÿ™‚

    Oh ya, semoga sukses ujian CPNS nya ya mbak… dan semangat terus jadi Ibu rumah tangga nya, semoga jadi Ibu rumah tangga yang produktif terus deh. hehe

    • Aamiin, mudah-mudahan bisa terus produktif. Iya disini sekarang yang dominan orang Minang jadi dimana-mana banyak yang pakai bahasa Minang. Tapi orang Melayu-nya juga banyak kok.

  2. Kalo nyetrika sih emang pekerjaan rumah yang paling nggak disukai dari duluuuu karena panas, bosan, dan bikin pinggang pegel bungkuk-bungkuk terus. << ALHAMDULILLAH ADA TEMANNYAAA ๐Ÿ˜€ I WONDER, SUDAH BERAPA TAHUN GITU GAK GOSOK? BIASANYA DARU JEMURAN LANGSUNG LIPET EN MASUKIN LEMARI ๐Ÿ˜› *CAPSLOCK KU MENDADAK RUSAKKK, HEHE.

  3. lama nggak mampir ke sini, pemilik tulisan udah nikah aja. Semoga jadi keluarga sakinah mawaddah warahmah Mbak ๐Ÿ™‚
    Dikaruniai anak-anak yang sholeh sholehah ๐Ÿ™‚

  4. Aku juga benci banget nyetrika hahaha. Kalo nyuci aku seneng, soalnya bisa nyambi main HP, baca novel, atau nonton TV ๐Ÿ˜†

    Eh kamu di Pekanbaru tinggal dimanaaa? Kapan2 ketemuan yuks ๐Ÿ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s