Daily Archives: May 8, 2014

Handphone Pertamaku

Tahun 2004 adalah tahun dimana saya disuruh “keluar” dari rumah untuk “merantau”. Ececeh masih satu provinsi aja disebut merantau ! *ngikik. Waktu itu saya diutus oleh orangtua melanjutkan pendidikan SMA di ibukota provinsi Riau, Pekanbaru. Bukan karena di Kabupaten saya nggak ada sekolah, hanya saja orangtua pengen saya ngerasain hidup jauh dari orangtua dan belajar mandiri dengan nge-kos. Awalnya saya protes lah !. Nggak mau ngekos, karena jarak dari Pekanbaru ke kampung saya cuma 2 jam aja, masih memungkinkan untuk pulang-balik hari. Tapi orangtua tetap ngotot untuk “mengekos-kan” saya. Akhirnya pasrah, daripada bikin orangtua marah dan malah nggak disekolahkan nantinya. Ihik !.

Sebagai salah satu modus mereka untuk membuat saya mau sekolah ke kota, adalah dengan mengiming-imingi saya dengan sebuah handphone. Saya girang bukan main, soalnya dari SMP udah kepingin punya handphone tapi gak dibelikan. Iming-iming dari mereka terbawa sampai ke mimpi, saya penasaran handphone apa yang bakal dibelikan. Angan-angan saya udah panjang kemana-mana, rasanya bakal dapat handphone keren yang udah ada MP3 dan kamera-nya, seperti Nokia 3200, 6600, 3660 yang zaman itu udah mantep banget. Huahahaha, saya taunya cuma handphone Nokia semua. Nah, pas hari “H” bapak pulang kerja bawa bungkusan.
Aku langsung nyamperin Bapak, “Itu bungkusan apa pak ?, handphone ya ?“, aku nyengir nyaris sampe telinga saking girangnya.
Iya, ini handphone buat Opik (nama panggilanku di rumah), di pake baik-baik ya, hemat-hemat pake pulsanya“, kata Bapak.

Makasih Bapaaaaak“, kata saya sambil nyamber bungkusan. Pas dibuka ternyata handphone Nokia 2600 yang saya dapatkan. Hahahha, kadang apa yang kita harapkan nggak berbanding lurus dengan kenyataan. Sob sob sob !

nokia-2600-g

Nokia 2600. Sumber : cellphones.about.com

Jujur, hati saya mencelos saat itu. Tapi ngeliat muka bapak berbinar-binar, saya pun berusaha membinar-binarkan muka saya juga. Hahahahaha !. Ya udahlah gapapa, namanya juga hadiah. Masak udah dikasih masih protes, udah untung dibelikan. Saya maklum, bapak bukan orang yang tahu tentang perkembangan teknologi handphone. Beliau tahunya handphone itu ya fungsinya untuk telepon dan sms saja. Dan, ternyata hal itu menurun kepada saya. *ngakak. Handphone saya yang sekarang masih handphone jenis Nokia symbian sodara-sodara. Apapun, saya bersyukur sekali. Kalo bukan lewat tangan bapak, darimana saya bisa ngerasain punya handphone untuk pertama kalinya.

Semenjak punya handphone, hobi saya adalah bikin nada dering pake menu composer. Setiap nemu majalah yang ada kode composer-nya langsung buru-buru disalin. Kalo nadanya enak didengerin berkali-kali. Hobi lainnya adalah gonta-ganti casing handphone dengan casing yang lucu-lucu dan imut.  Terus waktu itu telkomsel ngeluarin layanan NSP (Nada Sambung Pribadi), jatah pulsa dari orangtua saya habiskan kesitu. Ah dasar bocah !. Lalu saya membujuk-bujuk teman untuk pasang NSP dengan lagu yang saya suka, setelah itu saya telpon dia untuk sekedar untuk dengerin NSP-nya dia, kurang kerjaan banget !. Continue reading