Mengabadikan Kenangan

Album foto masa kecil :)

Album foto masa kecil๐Ÿ™‚

Ada yang bilang nothing will last forever. Tapi buatku, kenangan betapapun baik atau buruknya tetap selalu ku kenang, i will remember that moments till last forever, InsyaAllah. Akan kusimpan dengan baik agar suatu saat dapat kubuka kembali. Kenangan baik mampu membuatku tersenyum di saat gundah, mengalirkan rasa hangat kedalam hati. Kenangan buruk kujadikan pelajaran agar aku tidak jatuh ke lubang yang sama. Karenanya, aku menjadi seorang yang fanatik terhadap kegiatan menulis buku harian dan mengambil foto setiap ada kesempatan. Aku merasa sayang jika momen berharga yang kualami terlewat begitu saja.

Salah satu benda yang kujadikan treasure selain diary adalah album foto. Aku merasa album foto adalah hartaku yang paling berharga. Aku sayangi dan kurawat baik-baik. Album foto merupakan salah satu tempatku untuk mengabadikan kenangan. Dan untunglah hampir semua kenangan yang tersemat di album foto, adalah kenangan indah perjalanan hidupku, the joyful moments.

Sayang, semenjak era digital berkembang kebiasaan keluargaku mencuci cetak foto berkurang drastis. Dulu setiap kali kami mengambil foto baru dengan kamera analog, pasti ada rasa excited menunggu hasil film dicetak. Walaupun hasilnya lebih banyak yang terbakar daripada yang bagus. Hehehe. Sekarang kebiasaan itu berubah, foto-foto yang sudah diambil akan diibiarkan berada di kartu memori, atau kalo ingin dilihat lagi akan disimpan di laptop.

Kalo ditimbang-timbang, menyimpan foto di laptop jauh lebih praktis (dan juga murah), bisa dilihat kapan aja tanpa harus dicuci cetak dulu. Hingga aku ditakdirkan untuk mengalami sebuah peristiwa yang cukup membuatku terpukul, tepatnya 3 tahun yang lalu aku mendapat musibah. Aku dirampok saat sedang di kos, seluruh gadget yang kupunya raib. Aku tidak punya kekuatan untuk mempertahankan diri. Aku memilih merelakan barang-barang itu diambil daripada aku mati, karena saat itu pisau si perampok tepat berada dileherku. Selain shock, aku sangat berduka karena seluruh kenanganku hilang.

Moment indahku dengan keluarga dan teman-teman yang sudah terkumpul beberapa tahun lenyap sekejap mata.

Mungkin aku terlihat bodoh, tapi waktu itu aku sama sekali tidak peduli dengan besarnya nominal kerugian, aku percaya jika barang-barang itu memang bukan rezeki-ku lagi, limitku untuk menggunakannya sudah habis. Bagimanapun jika aku ada rezeki, toh barang-barang itu akan diganti dengan yang lebih baik lagi. Aku ikhlas. Tapi bagaimana dengan kenanganku, bisakah si perampok jahat itu mengembalikannya ?.

Suka^4528 copy

Album foto masa kuliah, pasca kena rampok๐Ÿ˜ฆ

Disaat itulah aku menyesal, kenapa aku tidak sempat mencetak foto-foto yang menumpuk di laptop. Aku juga menyesal kenapa tidak terfikir untuk menggunakan media penyimpanan yang lain, seperti cd, atau disimpan di email. Hhhhhhh… kalo diingat-ingat lagi kejadian itu memang membuat aku kesal setengah mati, rasanya masih belum rela. Tapi yasudahlah mau bagaimana lagi, nasi sudah jadi bubur, keburu basi pula, kan nggak bisa diolah jadi bubur ayam *gak nyambung.

Beberapa teman menganjurkan aku untuk menyimpan foto di social media, tapi aku kok kurang nyaman ya nge-share foto-foto kenanganku. Rasanya kenangan adalah hal yang sangat personal dan private buatku, hanya orang-orang tertentu seperti keluarga dan teman-teman dekat saja yang kuizinkan untuk melihatnya.

Sekarang aku ngerasa, walau agak mahal dan ribet aku memilih menyimpan kenanganku di album foto. Panggil saja aku si kolot atau si ribet, buatku melihat foto kenangan dari album foto rasanya lebih spesial daripada dari gadget. Sama halnya seperti ย rasa spesial yang muncul dari menulis dengan pena dan kertas daripada dengan menggunakan laptop. Atau rasa yang nyaman saat membaca melalui sebuah buku daripada melalui e-book. Sebenernya, semuanya tergantung ke selera pribadi sih, hehehe…

Hikmah dari peristiwa perampokan itu aku sadar betapa nyawa manusia itu seperti seutas benang yang rapuh, satu hentakan saja maka ia akan terputus. Betapa lemah dan kecilnya kita manusia bila berhadapan dengan takdir dan rencana Allah Subhanahu wataโ€™ala. Begitu juga rezeki, semua yang kita miliki bahkan nyawa adalah milik Allah, apa yang kita miliki sejatinya di dunia ini ?. Tidak ada, jadi apa yang sebenarnya yang perlu kita banggakan dengan diri yang semuanya adalah fana, sekedar ย titipan belaka…

Tagged: , , , , , ,

13 thoughts on “Mengabadikan Kenangan

  1. kebomandi October 30, 2013 at 7:46 pm Reply

    so sweet banget yaaa๐Ÿ™‚ haha

    • Eka Azzahra October 30, 2013 at 11:10 pm Reply

      Macaaa ciiih hehehehe๐Ÿ˜€ *tetiba alay

  2. Afrioni Jaya Saputra October 31, 2013 at 1:12 am Reply

    liat albumnya lucu juga hehehehehehe

  3. rida ike October 31, 2013 at 8:22 am Reply

    Bagus” enak d bacanya pi๐Ÿ˜€

  4. amy syahmid October 31, 2013 at 11:06 am Reply

    sy juga masih suka nyimpan foto dialbum mbak, nggak tahu kenapa sy lebih suka klo foto itu dicuci aja dr pd berbentuk softcopy lebih berasa gimana gitu,hehe

    • Eka Azzahra October 31, 2013 at 4:55 pm Reply

      Iya kan beda aja rasanya, album foto bisa dipeluk-peluk, serasa memeluk kenangan๐Ÿ™‚

  5. meutya~halida October 31, 2013 at 12:34 pm Reply

    album foto masa kecil memang sesuatu banget ya.. beda feel-nya sama foto digital yang disimpan di laptop atau upload foto di socmed๐Ÿ™‚

    • Eka Azzahra October 31, 2013 at 4:56 pm Reply

      Iya mbak, minjem istilah-nya syahrini… Nyimpen foto dalam album itu rasanya “sesuatu”, kekeke๐Ÿ˜€

  6. sekarozzorahigurashi November 1, 2013 at 10:53 pm Reply

    Waktu selalu punya rindu. Di dalam rindu, ada kenangan berserakan. Betapa kembali menikmatinya adalah obat paling mujarab, meskipun sebatas melihat ‘waktu’ itu melalui foto.

    jadi sedih, foto masa kecil saya kemana tauk deh mbak.๐Ÿ˜ฅ huhu. *nyaritisu*

    • Eka Azzahra November 1, 2013 at 11:47 pm Reply

      Iya, selembar foto bisa sebagai alat untuk penyambung rindu.
      Duh, puk puk puk. Sama dong kayak adekku. Foto-foto masa kecilnya jg nyaris gak ada, karena ortu udah males nyuci foto. Heeee…

  7. karumi November 5, 2013 at 5:03 pm Reply

    Cinggu… ada foto kita d stu๐Ÿ™‚ semoga semua kngan yg baik selalu melekat d hati.. amin

    • Eka Azzahra November 7, 2013 at 9:57 am Reply

      Amiiin, iya donks kamu kan besties akuuu, makanya fotomu ku masukin ke album. Baik aku sma kamu kan, hahahahha !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: