Ngekos itu…

Kalo dihitung-hitung, ternyata aku udah 9 tahun jadi anak rantau, ngekos selama SMA 3 tahun, D3 3 tahun, dan menjalani transfer S1 3 tahun. Nggak kerasa, how time flies…

9 tahun nggak tinggal sama orang tua, gimana rasanya ?. Sekarang rasanya udah biasa, udah nggak ada lagi rasa homesick. Paling, kalo masa liburan semester udah habis, rasanya nggak mau lagi balik ke kosan. Mau dirumah aja. Tidur dilama-lamain, bersihin rumah pelan-pelan, packing sengaja dilambat-lambat, semua gerakan dibuat slow motion sampai ortu gregetan, ini anak maunya apa sih !. Hehehehe, habis gimana dooong, anak mamak ini hatinya nggak kuat untuk keluar dari rumah. Hiks.

Selama 3 tahun pertama ngekos pas SMA dulu, suasana ‘ngekos-nya’ belum kerasa banget. Karena waktu  itu aku tinggal bareng sama yang punya kos-an. Aku tinggal di daerah Rumbai, tepatnya jalan Harapan. Nah mari kita panggil pemilik kos-an dengan sebutan Opung dan Nenek.  Di tahun-tahun pertama ngekos inilah aku ngerasain gimana dahsyatnya ‘homesick’, apalagi pas sakit jauh dari orangtua, oooh betapa kangennya.

Opung dan nenek menyewakan kamar di rumahnya, urusan makan 3 x sehari disiapkan oleh nenek, jadi nggak pusing mikirin ‘mau makan apa hari ini ?’.  Nah urusan cuci baju dan setrika harus dikerjakan sendiri dong. Pernah saking malesnya nyuci baju, baju kubiarkan terendam sekitar 4 hari. Begitu mau dicuci mataku kebalik-balik saking baunya air rendaman cucian. Baunya bikin mual. Terus bajuku bukannya bersih malah abis kena karat dari kaitan yg ada di bra. Ampun dah ! semenjak itu aku kapok negerendam cucian lama-lama.

Btw, ada 4 orang (Mbak Maya, Dina, Resa, dan aku) yang tinggal dirumah Opung dan Nenek. Bersama 3 orang tadi aku menghabiskan masa remajaku. Kami  udah dianggap seperti anak sendiri, jadi nggak boleh malas bantu-bantu untuk sekedar bersih-bersih rumah, atau nyiapin makanan. Aku biasanya diberdayakan untuk jaga warung nenek setiap sore / jam-jam nenek tidur siang. Tapi, kami bukan anak kos yg baik sih, kami males bersihin kamar mandi dan harus dimarahi Opung dulu baru bergerak. Dan, kami pernah bikin Opung jadi tukang jaga pintu karena nungguin kami pulang nonton konser jam 1 malam. Maafin kami ya Opung udah sering bikin susah, hehehe.

Saat kuliah semester pertama, aku pindah kos dekat kampusku UIN Suska, tepatnya di jalan Elang daerah Sukajadi. Bye bye Opung dan nenek !. Kos-nya dua lantai, aku dapat kamar di lantai 2. Awal-awalnya senang soalnya dari kamar bisa liat pemandangan yang berbeda dari ketinggian. Tapi lama-lama kok capek ya naik turun tangga terus, di kampus naik turun tangga nah di kos pun begitu, tambah kurus badan awak !. Di kos inilah aku baru ngerasain ‘ngekos’ yang sesungguhnya. Musti ribet beli kasur sendiri, setrika, magic com mini, dan bawa peralatan makan dari rumah. Bener-bener memulai hidup sendirian. Semuanya harus dikerjain sendiri, nggak peduli lagi capek, banyak tugas atau sakit sekalipun.

Paling merana kalo urusan makan memakan. Aku pernah sampai kehilangan nafsu makan karena bosan tiap hari beli lauk/makanan dari luar. Ujung-ujungnya kena sakit maag, semuanya yang masuk ke perut otomatis keluar lagi, bener-bener sakit maag terparah yang pernah kualami. Di saat kayak gitulah, aku benar-benar kangen sama masakan ‘ala rumahan’ sederhana yang nggak banyak MSG. Aku kangen masakan mamak aku !.

Semester empat, aku pindah kos lagi. Berhubung Fakultasku pindah kampus ke daerah Panam, aku pun ikutan pindah kos-an, males jauh-jauh naik angkot.  Disinilah aku menemukan kos yang paling murah dan nyaman, kosan Al-Fitrah 2. Sewa kamar per bulannya hanya 200 ribu dengan fasilitas meja belajar, tempat tidur, dan ada kamar mandinya di dalam. Jadi aku pun nggak pindah-pindah sampai sekarang.

Di kosan ini, temen-temenku sangat mandiri, mereka hampir semuanya masak sendiri. Jiwaku terpanggil untuk ikut masak sendiri. Kekeke. Aku beli kompor minyak, nggak ada merek yang berwarna hijau tua dan kecil itu lhoo. Karena teman-temanku itu, aku jadi rajin masak sendiri meskipun gak tiap hari.

Kompor bututku :)

Kompor bututku🙂

Selama di kos inilah banyak perubahan dalam kehidupanku, aku belajar cari tambahan uang saku jadi guru les bimbel dan privat. Terus, ngeliat usahaku belajar cari uang, Bapakku beliin aku sepeda motor, katanya biar gak capek kalo pergi ngajar privat ke tempat yang jauh-jauh. Alhamdulillah rezeki. Aku sayang padamu Bapak, walau galak  dan sering ngebentak Bapakku ini jiwanya sensitif lho kawan-kawan.

Nah, ngekos itu biasanya akan membawa kita berkenalan dengan teman baru atau tetangga baru. Seru lho bisa saling mengenal, bisa tukeran hobi, tukeran ilmu, dan bisa belajar besosialisasi. Banyak hal-hal baik yang bisa kita ambil dari teman baru. Syukur-syukur kalo cocok bisa jadi sahabat. Tapi yang namanya teman baru, tentu kita musti mempelajari gimana karakter dan sifatnya. Beda kepala, beda pemikiran, jadi wajar banget kalo hubungan pertemanan diwarnai dengan gesekan atau konflik-konflik kecil, wong sodara kandung aja sering becakak (berantem).

Kalo orang lain cari masalah atau menganggu, abaikan aja… asalkan bukan kita pribadi yang jadi biang masalah / pengganggu. Ada pepatah yang mengatakan ‘anda sopan kami segan’, ingatlah terus pepatah itu. Yang paling penting sih toleransi, dan saling menjaga. Jangan puter musik gede-gede,  siapa tahu temanmu lagi sakit atau butuh istirahat. Jaga kebersihan,  jangan buang sampah sembarangan apalagi di depan kamar tetangga, kalo itu sih namanya ngajak berantem.

Berteman sewajarnya aja, curhat ada batasannya, jangan sampai mulut kebablasan curhat yang berujung membicarakan keburukan teman. Mending kalo ada masalah langsung diomongin 4 mata. Jangan dibiarkan berlarut-larut, takutnya kita malah jatuh ke prasangka buruk, kalo gitu kapan baikannya dong ?.

Kalo minjam sesuatu (uang atau barang) ingat baik-baik, jangan sampe kelupaan. Apalagi kalo tempat kita meminjam anak kos juga, yang sama kondisinya, jangan sampe minjemnya kelamaan dan nyusahin dia, kasihan kan. Jaga hubungan baik sama temen-temen di kos, saat jauh dari keluarga, mereka-lah saudara terdekat kita. Kita butuh pertolongan mereka disaat tak terduga, entah kena musibah, sakit, atau kehabisan duit.

Ngekos itu artinya, gak ada orang yang ngurusin, ngomelin, dan  ngatur hidup kita, dari bangun tidur sampai tidur lagi. Dengan begitu jelas sudah bahwa kita-lah yang bertanggung jawab sepenuhnya dengan diri kita sendiri. Jadi, urus diri sendiri dengan sebaik-baiknya, jangan terlena dengan kondisi yang bebas merdeka hingga kita pun lalai. Pintar-pintarlah manajemen waktu, dan hati-hati dalam bergaul, jangan sampai salah jalan dan mengecewakan harapan orang tua.

Beberapa poin diatas tadi sebenarnya nasehat buat diriku sendiri sih, meskipun aku berusaha ‘hati-hati’ tapi ya sering ‘khilaf’ juga. Manusiawi kan ya ?.

Ya gitu deh ceritaku tentang kehidupan ngekos, semoga bisa ngasih gambaran gimana kehidupan ngekos itu. Berasa udah expert aja kau pik dalam dunia per-kos-kos-an. Hahahaha. Semoga ini jadi tahun terakhir-ku ngekos, segera lulus dan pulang ke rumah bapak mamak !. Tapi, lain ceritanya kalo aku dapat kerja di daerah Pekanbaru juga, berarti tetep nge-kos lagi kan yaaaa. Hiks !

Allah knows the best for our life. So, let it be…

Tagged: , , , , , , , , ,

17 thoughts on “Ngekos itu…

  1. meutya~halida September 2, 2013 at 4:50 pm Reply

    wah seru juga ya ngekos? saya blm pernah ngerasain merantau, sekalinya jauh dr ortu diculik suami.. hehehe.. btw itu kompornya unyu sekaliii.. mirip kompor emak saya jaman dulu😀

    • Eka Azzahra September 3, 2013 at 1:19 am Reply

      Wah asik itu mbak klo merantaunya di bawa suami. Lebih berasa serunya…
      Maklum mbak, ini emang kompor butut, saya beli karena harganya murah bgt waktu itu, kekeke😀

  2. Agfian Muntaha September 2, 2013 at 5:03 pm Reply

    Waaah, udah selama itukah ngekosnya? Emm, sudah sangat dewasa sekali kau mbak (baca: tu…*ilang sinyal)

    • Eka Azzahra September 3, 2013 at 1:21 am Reply

      Mosok siih ? Emang sih umur 23 bisa dibilang sangat dewasa (baca:tua) utk sekedar nyelesein S1, kekekeke *NerimaNasib.

  3. ayanapunya September 2, 2013 at 5:18 pm Reply

    Itu kalau nggak salah kompor butterfly deh😀

    • Eka Azzahra September 3, 2013 at 1:26 am Reply

      Aku baru tau nih mbak klo itu kompor Butterfly…
      Sayang tampilan-nya ga secantik Butterfly, hihi

      • ayanapunya September 3, 2013 at 8:12 am

        hihi. dulu aku pas ngekos juga pakai kompor itu kalau nggak salah. tapi jarang dipakai karena sering makan di luar😀

      • Eka Azzahra September 4, 2013 at 1:26 am

        wah samaan dong kompor kita mbak *toss !

  4. liamarta September 3, 2013 at 2:48 pm Reply

    kamu ngekos masih rajin masak ya, eka? hehe. aku dulu ngekos kadang2 doang masaknya. kadang kalo udah nyampe kosan, jadi males mau keluar lagi, ujung2nya ga makan. atau kalo ga, makannya dirapel ya, makan siang dan makan malam disekaligusin di jam 3 sore. sekalian diet😛

    • Eka Azzahra September 4, 2013 at 1:25 am Reply

      Gak rajin kokk mbak, masaknya klo lagi pengen aja..
      Selebihnya ya kyk mbak klo males keluar, makan siangnya di rapel ke makan malam jam 8-an, hehehhe…
      Kayaknya yg pernah ngekos ngerasain bgt pengalaman yg kyk bgini😀

      • liamarta September 4, 2013 at 6:25 am

        haha iya itu pengalaman anak kosan banget ituh hihihi

      • Eka Azzahra September 4, 2013 at 6:28 pm

        hehehehehhe😀

  5. winda haris November 12, 2013 at 8:45 pm Reply

    Kos al-fitrah 2 yang didaerah panam, boleh mnta alamat lengkapnya, kebetulan sy lagi cari kos yang murah dan ada kamar mandinya didalam kamar

  6. winda haris November 12, 2013 at 8:49 pm Reply

    Boleh saya minta alamat lengkapnya tempat kos al-fitrah 2 yang didaerah panam coz kebetulan saya sedang cari kamar kos yang murah dan ada kamar mandinya didalam kamar. Saya tunggu kabar dari eka. Thanks

    • Eka Azzahra November 13, 2013 at 1:13 am Reply

      Iya kosannya di daerah panam, tapi sekarang kosnya udah penuh semua kamarnya, maaf banget ya…

      • pupud June 7, 2014 at 8:19 am

        sekarang masih ada kamar kosong ga ka ?

      • Eka Azzahra June 7, 2014 at 11:23 am

        aku udah nggak ngekos disana lagi, tapi sepertinya habis lebaran ada kamar yg kosong.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: