Saya, anak kos, dan makanan

Apa yang paling nyusahin bagi kehidupan anak kos ?…

Makan. Ya, makan.

AddEmoticons126118Anak kos itu bagi yang rajin atau hidupnya berkecukupan pastinya ga bermasalah dengan hal yang satu ini. Tapi, bagi yang pemalas dan hidupnya pas-pasan, alamatlah bakal kesusahan, contohnya siapa ?… Sayalah orangnya. Urusan makan memakan ini, nggak jarang jadi sumber kesusahan dan  penyakit bagi anak kos itu sendiri. Pola makan yang nggak teratur, kualitas dan kandungan gizi makanan pun kadang suka diabaikan, yang penting kenyang. Akibatnya kebanyakan anak kos yang saya kenal, rata-rata punya sakit maag.

Nggak bisa dipungkiri, menu favorit anak kos dan saya kalo lagi kepepet adalah mie instan, karena praktis dan bikin kenyang. Padahal ada ungkapan “kamu adalah apa yang kamu makan”. Kalo makanan kita nggak sehat, gimana kita bakalan sehat. Tapi, selama masih ngekos pola makan bakalan kayak gini terus deh. Semoga nantinya setelah lulus kuliah, pola makan saya bisa lebih baik. Biar sampe tua kesehatan masih bagus dan gak banyak pantangan makan ini itu  karena pola makan yang dijaga saat masih muda. Amiiiiin…

Saya  lebih suka masak lauk dan sayur sendiri untuk menu makanan, lebih bergizi. Tapi  semenjak nge-kos, rasanya kok susah dan ribet banget ya mau masak sendiri  tiap hari. Pulang kuliah udah capek, kepanasan, mau masak kok rasanya malees banget, maunya langsung makan aja. Jadi pilihan saya adalah beli lauk di warung ampera, yg harga lauknya cuma 7 ribu per porsinya. Iya, kan anak kos mesti siap hidup prihatin. Hiks. Setelah menuju puncak kebosanan hampir seminggu berturut-turut beli lauk di luar, barulah saya masak sendiri untuk makan. Jadi intinya saya bakalan masak kalo udah bosan beli lauk di luar.😛

Masakan andalan saya di kos adalah tumis sayur campur. Campur apa ajalah, boleh bakso, telur puyuh, tahu-tempe atau udang- cumi. Kenapa  saya masak tumis sayur campur ???, biar cepet dan praktis. Kalo saya masak sayur, saya bisa makan banyaaak banget. Seneng bisa makan sayur  dengan cita rasa ala rumahan, minim rasa bumbu penyedap yang berlebihan.

Eh, ini lho masakan tumis campur ala saya dan temenku Anita, enak enak enak🙂

Tumis sayur baso udang– Kuuuu

Tumis Kangkung Tahu Baso– Anita

Saya itu penggemar berat sayuran, hampir semua sayuran suka. Ini kebiasaan dirumah, orang tua saya itu pencinta berat sayuran, mereka lebih milih makan tanpa lauk, daripada makan tanpa sayur. Nggak jarang saya rindu rumah kalo udah bingung mau makan apa. Rindu sayur bening, sayur sop, sayur lodeh, gulai daun ubi tumbuk, sayur asem, tumis kangkung. Haduuuuh, jadi pengen pulaaang kerumah…

Catatan :

Ada kebiasaan kami di kos, kalo semua pada males masak dan males keluar untuk beli lauk. Kita bisa loh menyiksa diri nggak makan-makan sampe menjelang ashar bahkan sampe maghrib. Dan baru berusaha masak atau keluar beli lauk pas laparnya udah di stadium akhir sampe keringat dingin, mengigil plus lemes. Ampun deh… dan serunya adalah kebiasaan titip-menitip kalo lagi males keluar, ketika ada temen kos yang mau keluar, pasti kita pada heboh nitip makanan. Wakakakka. Memang deh yaaaa anak kosss !!!

hehe

Tagged: , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: